Alasan Traveling dan Staycation Tak Bisa Sembuhkan Depresi

Lifestyle - Tim Redaksi, CNBC Indonesia
17 January 2022 19:00
Sad woman hug her knee,nobody

Jakarta, CNBC Indonesia -- Beberapa waktu belakangan, Anda mungkin sering mendengar tren para anak muda yang pergi berlibur, baik di dalam maupun luar kota, dengan tujuan menenangkan diri karena stress atau depresi. Meski demikian, para ahli menyebut bahwa di kebanyakan kasus, traveling sebenarnya tidak efektif dalam menyembuhkan depresi. Kenapa?

Mengutip Healthline, seorang psikolog yang berbasis di Manhattan, Dr. Joseph Cilona, menyebut bahwa traveling dengan tujuan 'healing' merupakan bentuk pelarian yang biasanya dilakukan secara impulsif. Karena itu, kemungkinan gejala yang lebih serius akan muncul kembali dan bahkan lebih serius dari sebelumnya.

"Traveling bisa memperburuk atau memperbaiki keadaan bagi mereka yang berjuang melawan depresi. Anda harus sangat sadar ketika membuat perencanaan untuk bepergian," kata Dr. Cilona.


Hal senada juga diungkapkan oleh Profesor di University of Toronto, Mary V. Seeman, yang menyebut bahwa orang memiliki kecenderungan untuk mengaitkan sumber penderitaan dengan sesuatu di luar dirinya; yakni pekerjaan, keluarga dan sebagainya. Ketika seseorang traveling untuk menjauh dari hal yang mereka anggap sebagai sumber derita, mereka tidak akan mendapatkan apa-apa. Sebab, sumber penderitaan sebenarnya ada di dalam diri sendiri.

Alih-alih 'kabur' dengan cara traveling, coba pikirkan bagaimana perasaan Anda jika Anda pergi tanpa mengatasi masalah sebenarnya. Jika pikiran itu membuat Anda merasa putus asa, mungkin traveling bukanlah jawabannya.


[Gambas:Video CNBC]

(hsy/hsy)
Terpopuler
    spinner loading
Artikel Terkait
Features
    spinner loading