Viral! Side Hustle Bisa Hasilkan Uang Miliaran, Ini Buktinya

Lifestyle - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
18 November 2021 10:43
Ilustrasi (Photo by cottonbro from Pexels)

Jakarta, CNBC Indonesia - Carrie Bohlig dan Craig Clickner, pasutri pengusaha asal Amerika Serikat (AS), sukses menghasilkan lebih dari US$ 3 juta atau sekitar Rp 42,6 miliar (asumsi Rp 14.200/US$) per tahun hanya dari usaha sampingan (side hustle).

Side hustle sendiri merupakan pekerjaan sampingan yang dilakukan sesuai minat. Ini memiliki tujuan untuk memenuhi kepuasan pribadi, selain itu biasanya side hustle bekerja untuk diri sendiri.


Sementara, meski memiliki arti harfiah yang sama, side hustle berbeda dengan side job. Ini biasanya adalah pekerjaan sampingan hanya agar mendapat uang tambahan untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari. Side job juga biasanya bekerja dengan orang lain sebagai freelancer.

Penulis buku 'So You Want to Start a Side Hustle: Build a Business that Empowers You to Live Your Life, Your Way' ini memulai bisnis pertama pada 2006, dengan menggabungkan kedua usaha sampingan masin-masing menjadi satu perusahaan bernama Tandem Consulting.

"Kami ingin memberi tahu orang-orang bahwa kesuksesan finansial kami semua dimulai dengan usaha sampingan," kata Carrie, dikutip dari CNBC International, Kamis (18/11/2021).

"Uang yang kami peroleh dari Tandem, dikombinasikan dengan tabungan kami dan penghasilan sampingan sebelumnya, memungkinkan kami untuk mengembangkan cabang dan mengerjakan beberapa proyek lain, termasuk perusahaan investasi real estat dan organisasi nirlaba, Tandem Giving Inc.," tambahnya.

Keduanya kini memiliki total delapan aliran pendapatan yang semuanya menghasilkan 7 angka per tahun. Dua di antaranya adalah aliran pendapatan pasif melalui properti sewaan mereka di Wisconsin.

Carrie mengatakan setidaknya ada beberapa hal yang perlu diketahui, termasuk kesalahan-kesalahan, sebelum mengubah pekerjaan sampingan mereka menjadi bisnis penuh waktu. Berikut lima kesalahan yang dapat menjadi pembelajaran menurut Carrie:

1. Manajemen waktu dan tugas yang tidak efektif

Pada tahap awal, Carrie mengatakan sangat tidak siap saat side hustle-nya berubah menjadi pekerjaan purna waktu (full time job) dan berkembang dengan pesat.

Meski sudah mengatur waktu secara efektif, Carrie mengatakan ada satu hal yang akan sangat membantu meningkatkan produktivitas saat fase tersebut. Ini adalah mengotomatiskan tugas-tugas tertentu dan mempekerjakan orang-orang yang dapat menduplikasi upaya mereka.

"Saat memutuskan apakah suatu tugas perlu dilakukan oleh Anda, orang lain, atau siapa pun, tanyakan pada diri Anda; Apakah tugas ini penting bagi Anda, pekerjaan sampingan Anda, atau nilai-nilai Anda? Jika tidak, bisakah Anda tidak melakukannya? Jika tugas ini perlu dilakukan, dapatkah Anda mendelegasikannya? dan lainnya," katanya.

2. Salah mengira pendapatan sebagai keuntungan

Carrie mengenal beberapa orang yang telah mencoba untuk memulai bisnis pelatihan online. Pola pikirnya seperti ini: temukan 20 klien, bayar setiap klien US$ 4.000 per tahun, dan dapatkan keuntungan US$ 80.000.

Namun rupanya pola pikir ini salah. Sebab pencarian klien hingga membangun sebuah bisnis membutuhkan banyak biaya dan hal, jadi pendapatan bukan artinya menjadi keuntungan.

"Dengan setiap bisnis yang dikerjakan, ada hal yang harus direncanakan. Penjualan yang Anda hasilkan tidak sama dengan keuntungan Anda," katanya.

"Sehingga 'keuntungan' US$ 80.000 bukanlah apa yang akhirnya Anda bawa pulang," katanya.

3. Menginvestasikan kembali pendapatan untuk menghasilkan lebih banyak penjualan

Setelah menghasilkan pendapatan yang 'cukup', orang tidak perlu lagi menginvestasikan kembali semua keuntungan untuk menghasilkan lebih banyak penjualan.

"Jika Anda memiliki anggaran pribadi yang sederhana dan mengelola keuangan Anda dengan baik, Anda mungkin dapat hidup tanpa perlu menginvestikannya daanya kembali. Siring waktu, Anda dapat mengumpulkan beberapa tabungan dan memulai atau berinvestasi dalam bisnis lain," katanya.

"Selain itu, pada titik tertentu, Anda dapat memilih untuk menguangkan dan menjual bisnis atau aset."

4. Melebihi harga pada awalnya dan tidak menaikkan harga setelah memiliki merek

Setelah bisnis berhasil, pelanggan akan membayar harga sesuai dengan barang dan jasa. Namun seringkali, jika sesuatu memiliki biaya rendah, orang mungkin kurang menghargainya.

"Jangan takut untuk meninjau kembali struktur harga secara teratur. Dengan inflasi dasar dan ekonomi yang selalu berubah dan dinamis, orang juga harus dinamis dalam menentukan harga," katanya.

5. Kembali ke pola pikir karyawan

Pekerja side hustle sering gagal dalam mengadopsi mentalitas kepemilikan, sebab sebagian besar dari mereka dimulai sebagai karyawan, sehingga pola pikirnya masih seperti karyawan.

Sebenarnya hal ini dapat diatasi. Berikut beberapa perubahan terbesar yang harus dilakukan oleh seorang pekerja side hustle, menurut Carrie.

- Prediktabilitas dan stabilitas vs variabilitas: Ketika seseorang biasanya bekerja selama dua minggu dan dibayar selama dua minggu, segala sesuatunya dapat diprediksi. Anda memiliki gaji, tunjangan dan biasanya jadwal yang ditetapkan. Tetapi sebagai seorang pengusaha, Anda mungkin bekerja keras, memiliki jadwal yang tidak terduga selama bertahun-tahun dan dibayar rendah.

- Menjadi yang terpintar vs. menemukan mereka yang lebih pintar: Karyawan biasanya bercita-cita menjadi orang terpintar di ruangan itu, atau melihat mereka yang lebih pintar sebagai pesaing mereka. Tetapi ketika seseorang memulai bisnis sendiri, mengelilingi diri dengan orang-orang yang lebih pintar akan menjadi aset.

- Menjadi orang tua vs. mengasuh diri sendiri: Elon Musk pernah menjawab pertanyaan tentang kata-kata penyemangat apa yang akan dia berikan kepada seorang wirausahawan. "Jika Anda membutuhkan kata-kata penyemangat, jangan lakukan itu," katanya. Bergerak melewati membutuhkan pegangan tangan, silabus, atau seseorang untuk mengatur Anda secara mikro.

"Meski begitu, tidak semua usaha sampingan akan berhasil, tetapi saran yang selalu kami berikan adalah merangkul kekuatan kegagalan ke depan," jelas Carrie.

"Ketika Anda menerima kesalahan sebagai hal yang tak terhindarkan, dan Anda masih bersedia untuk menempuh jalan itu, Anda akan menjadi lebih kuat, lebih pintar, dan lebih baik dalam segala hal yang Anda lakukan," tutupnya.


[Gambas:Video CNBC]

(tfa/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Baca Juga
Features
    spinner loading