Internasional

Heboh, Ada Skandal Pemerkosaan di Gedung DPR Australia

Lifestyle - Tommy Patrio Sorongan, CNBC Indonesia
16 February 2021 14:33
Britanny Higgisn (Ist)

Jakarta, CNBC Indonesia - Seorang wanita bernama Brittany Higgins membuat pengakuan mengejutkan. Mantan staf di kementerian Australia itu mengaku telah diperkosa di gedung DPR Australia pada Maret 2019 lalu.

Namun pada saat itu, wanita asal Gold Coast ini memutuskan untuk tidak mengajukan pengaduan kepada polisi. Ia mengaku merasakan tekanan yang berimplikasi ke pekerjaannya.


"Kami sudah menghadapi begitu banyak rintangan dan saya menyadari pekerjaan saya dipertaruhkan. Saya merasa tidak punya pilihan," katanya ABC News Australia, Selasa (15/2/2021).

Namun saat ini, ia berubah pikiran. Higgins bertekad untuk membongkarnya kepada publik dan melaporkannya kepada polisi.

Tetapi hingga saat ini proses penyelidikan itu dinilai lamban dan menimbulkan rasa tidak nyaman di dalam dirinya. Salah satu yang ia sesalkan adalah ia berulang kali ditolak akses ke CCTV dari Gedung DPR Negeri Kanguru, sejak malam dugaan penyerangan, meskipun ada anggota staf lain yang melihatnya.

"Itu pergi dari pintu masuk paling depan di mana taksi akan berhenti sepanjang jalan melalui keamanan sampai ke suite," katanya lagi.

"Saya tahu bahwa salah satu kolega saya yang lain telah melihatnya ... jadi itu adalah hal yang aneh di mana rasanya setiap orang memiliki semua informasi ini tentang penyerangan saya sendiri dan saya tidak memilikinya dan saya sangat ingin melihatnya,"

"Saya meminta setidaknya setengah lusin kali untuk melihat CCTV itu ... itu benar-benar menyakitkan, rasanya seperti pengkhianatan bagi mereka untuk menahan satu hal yang sangat kecil yang saya butuhkan secara pribadi untuk diproses, untuk melanjutkan atau hanya untuk memahami apa yang telah terjadi saya."

Juru bicara Departemen Layanan Parlemen (DPS) mengatakan data rekaman itu ada dalam arsip dan siap diserahkan ke polisi.

"Rekaman kamera keamanan yang relevan terkait dengan insiden ini telah dilihat oleh Polisi Federal Australia pada bulan April 2019 dan telah disimpan secara berkelanjutan atas arahan dari Pejabat Ketua dan dengan persetujuan dari AFP untuk akses mereka sebagaimana diperlukan untuk penyelidikan apa pun," kata mereka dalam sebuah pernyataan.

"DPS tidak mengetahui adanya permintaan dari Ms Higgins untuk melihat atau mengakses rekaman CCTV."

PM Australia Minta Maaf

Rangkaian kejadian yang membuat Higgins tidak nyaman ini pun sampai ke telinga Perdana Menteri (PM) Scott Morrison. PM Australia itu mengatakan bahwa ia meminta maaf atas kejadian itu.

"Itu seharusnya tidak terjadi dan saya minta maaf. Seharusnya itu tidak terjadi," imbuhnya.

Morrison mengatakan kantornya tidak diberitahu tentang tuduhan tersebut sampai beberapa minggu yang lalu karena privasi korban.

"Saya memahami bahwa ada penilaian yang dibuat tentang keseimbangan melindungi privasi Brittany (Higgins) saat itu," katanya.

"Keputusan itu pasti bisa dikomentari dan dinilai, tapi itulah pemahaman saya tentang apa yang terjadi saat itu ... Mereka yang berada di sekitar Brittany berusaha keras untuk membantunya. Seperti yang saya katakan, dengan berjalannya waktu, jelas itu tidak efektif. Dan saya menerimanya."

Lebih lanjut, ia telah menonton wawancara Higgins yang menyampaikan mengenai kejadian itu. Ia mengatakan hal itu "menghancurkan" dia bahwa Ms Higgins menemukan dirinya dalam situasi rentan yang dia hadapi.

"Brittany mengatakan bahwa ini adalah pekerjaan impiannya. Kami semua memiliki hak istimewa - apakah itu anggota Parlemen, orang-orang yang bekerja di kantor kami, memang, mereka yang bekerja di Galeri dan melakukan apa yang kami lakukan di tempat ini - ini adalah hak istimewa," kata Morrison.

"Kita harus dapat melakukan pekerjaan penting itu dengan aman. Seharusnya tidak ada lingkungan di mana seorang wanita muda dapat menemukan dirinya dalam situasi yang rentan seperti itu. Itu tidak baik."


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading