Wow! Bayar Rp 46 Ribu Bisa Beruntung Sepanjang Tahun, Mau?

Lifestyle - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
28 January 2021 12:30
FILE PHOTO: Anti-government protesters hold Thai baht banknotes ready to donate to their leader marching in downtown Bangkok February 7, 2014.   REUTERS/Damir Sagolj/File Photo

Jakarta, CNBC Indonesia - Ada-ada saja hal yang terjadi sepanjang pandemi Covid-19 ini. Tidak sedikit orang Thailand memulihkan keberuntungan mereka dengan melakukan upacara kematian palsu.

Di sebuah kuil di pinggiran kota Bangkok, para peserta ritual harian memegang seikat bunga dan berbaring di peti mati dengan selembar kain menutupi mereka saat para biksu bernyanyi.


Kuil Wat Bangna Nai di ibu kota Thailand menarik lebih dari 100 orang setiap hari yang memilih untuk melakukan upacara kematian dengan harapan dapat meningkatkan keberuntungan mereka atau memberi mereka awal yang baru.

Setidaknya untuk beberapa orang, tekanan hidup selama pandemi telah membuat ritual menjadi lebih penting.

"Saya harus mengakui bahwa saya stres akhir-akhir ini karena penghasilan saya berkurang karena pandemi dan saya yakin semua orang di sini merasakan hal yang sama," kata Nutsarang Sihard, pemilik warung berusia 52 tahun, yang mengikuti upacara tersebut, dikutip dari Reuters, Kamis (28/1/2021).

Peserta membayar 100 baht atau sekitar Rp 46.870 (asumsi Rp 468/baht) untuk bunga, lilin, dan pakaian yang menunjang dan menjadi bagian dari upacara.

Mereka mengikuti instruksi para biksu, dengan berbaring di peti mati dengan kepala menghadap ke barat, arah tubuh dikuburkan, sebelum berpindah sisi untuk melambangkan kelahiran kembali.

"Saya merasa seperti terlahir kembali, hidup kembali dan menjadi orang baru," kata Nutsarang.

Peserta lain pada upacara tersebut, Chonlathit Nimimenwai (23), mengatakan dia hadir karena seorang peramal mengatakan kepadanya bahwa hidupnya dalam bahaya.

"Itu membuat saya stres. Itulah mengapa saya di sini hari ini karena saya ingin merasa lebih baik."

Banyak kuil di Thailand mengadakan upacara serupa dan Prakru Prapath Waranukij, seorang biksu yang melakukan upacara ini, mengatakan bahwa meskipun ritual tersebut mendapat beberapa kritik secara online, dia merasa penting untuk merenungkan kematian.

"Ini mengingatkan orang bahwa suatu hari kita akan mati, jadi kita harus berhati-hati dengan cara kita menjalani hidup," kata Prakru.

Thailand sendiri kini tercatat memiliki 15.465 kasus positif, dengan 76 kematian, dan 11.054 kasus sembuh, menurut data Worldometers per Kamis (28/1/2021).


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading