Mau Lihat Harga Emas Antam Melesat? Coba Pertimbangkan Ini

Investment - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
19 October 2021 08:47
Petugas menunjukkan koin emas Dirham di Gerai Butik Emas Antam, Jakarta, Kamis (4/2/2021). Bank Indonesia (BI) mengajak masyarakat dan berbagai pihak untuk menjaga kedaulatan Rupiah sebagai mata uang NKRI.    (CNBC Indonesia/ Tri Susislo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas batangan produksi PT Aneka Tambang (Antam) Tbk stagnan pada perdagangan Selasa (19/10). Emas Antam diuntungkan oleh pelemahan rupiah, sebab harga emas dunia sedang dalam tren menurun yang berisiko turut menyeretnya.

Emas dunia dikatakan saat ini menghadapi tantangan yang berat, tetapi masih ada peluang untuk kembali naik yang bisa diikuti emas emas Antam.

Melansir data dari situs resmi milik PT Antam, logammulia.com, emas dengan berat 1 gram dijual Rp 915.000/batang, sama dengan harga kemarin.


PT Antam menjual emas batangan mulai satuan 0,5 gram hingga 1.000 gram, semuanya mengalami penurunan. Tetapi harga jualnya belum termasuk pajak 0,9% bagi pembelian tanpa menggunakan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), dan 0,45% dengan NPWP.

BeratHarga DasarHarga NPWP (+Pajak 0.45%)Harga Non NPWP (+Pajak 0.90%)
0.5 gr507,500509,500511,500
1 gr915,000919,000923,000
2 gr1,770,0001,777,0001,785,000
3 gr2,630,0002,641,0002,653,000
5 gr4,350,0004,369,0004,389,000
10 gr8,645,0008,683,0008,722,000
25 gr21,487,00021,583,00021,680,000
50 gr42,895,00043,088,00043,281,000
100 gr85,712,00086,097,00086,483,000
250 gr214,015,000214,978,000215,941,000
500 gr427,820,000429,745,000431,670,000
1000 gr855,600,000859,450,000863,300,000

Harga emas dunia kemarin melemah 0,15% ke US$ 1.764,59/troy ons akibat kenaikan yield obligasi Amerika Serikat (AS) atau yang dikenal dengan Treasury. Emas dan Treasury sama-sama dianggap aset safe haven, tetapi bedanya Treasury memberikan yield (imbal hasil) sementara emas tanpa imbal hasil. Cuan dari emas hanya diperoleh dari kenaikan harga.

Sehingga ketika yield Treasury menanjak, maka emas menjadi kurang menarik.

"Jika yield terus naik, maka emas akan menghadapi tantangan yang berat," kata Craig Erlam, analis di OANDA, sebagaimana dilansir CNBC International.

Erlam menyebut emas akan diuntungkan kecuali pelaku pasar mulai mempertimbangkan kemungkinan memburuknya perekonomian yang akan berdampak pada pasar saham.

"Emas baru akan diuntungkan jika pasar mulai mempertimbangkan kemungkinan perekonomian memburuk dan pasar saham meresoon negatif. Emas akan menjadi pilihan rasional jika bank sentral bersikeras mengetatkan kebijakan moneter meski pemulihan ekonomi masih lemah dan risiko merosot masih signifikan," kata Erlam.

Penurunan emas dunia kemarin tidak diikuti oleh emas Antam hari ini sebab nilai tukar rupiah kemarin melemah 0,25% melawan dolar AS.

Emas dunia dibanderol dengan dolar AS. Ketika rupiah melemah maka harganya emas akan menjadi lebih mahal. Sehingga penurunan harga emas dunia diimbangi dengan pelemahan rupiah, emas Antam pun menjadi stagnan.

TIM RISET CNBC INDONESIA 


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading