Duh...Gegara Reflasi, Harga Emas Antam Hari Ini Drop Lagi!

Investment - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
22 July 2021 09:15
Petugas menunjukkan koin emas Dirham di Gerai Butik Emas Antam, Jakarta, Kamis (4/2/2021). Bank Indonesia (BI) mengajak masyarakat dan berbagai pihak untuk menjaga kedaulatan Rupiah sebagai mata uang NKRI.    (CNBC Indonesia/ Tri Susislo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kembali munculnya reflation trade membuat harga emas dunia turun pada perdagangan Rabu kemarin, yang berdampak pada harga emas Antam hari ini, Kamis (22/7/2021).

Meski demikian, penurunan harga emas batangan produksi PT Aneka Tambang (Antam) Tbk. ini tidak sebesar emas dunia, sebab nilai tukar rupiah yang mengalami pelemahan di pekan ini.

Melansir data dari situs resmi milik PT Antam, logammulia.com, emas dengan berat 1 gram dijual Rp 946.000/batang turun 0,11% dibandingkan harga kemarin.
PT Antam menjual emas batangan mulai satuan 0,5 gram hingga 1.000 gram. Tetapi harga jualnya belum termasuk pajak 0,9% bagi pembelian tanpa menggunakan Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP), dan 0,45% dengan NPWP.


BeratHarga DasarHarga NPWP (+Pajak 0.45%)Harga Non NPWP (+Pajak 0.90%)
0.5 gr523,000525,000527,000
1 gr946,000950,000954,000
2 gr1,832,0001,840,0001,848,000
3 gr2,723,0002,735,0002,747,000
5 gr4,505,0004,525,0004,545,000
10 gr8,955,0008,995,0009,035,000
25 gr22,262,00022,362,00022,462,000
50 gr44,445,00044,645,00044,845,000
100 gr88,812,00089,211,00089,611,000
250 gr221,765,000222,762,000223,760,000
500 gr443,320,000445,314,000447,309,000
1000 gr886,600,000890,589,000894,579,000

Penurunan harga emas Antam tersebut masih lebih baik ketimbang emas dunia yang kemarin melemah 0,37% ke US$ 1.803,31/troy ons.

Reflation trade menjadi pemicu penurunan harga emas dunia. Reflation atau reflasi merupakan bangkitnya pertumbuhan ekonomi dari kemerosotan yang diikuti dengan kenaikan inflasi.

Saat itu terjadi, para investor masuk kembali ke aset-aset berisiko (bursa saham), serta naiknya imbal hasil obligasi dalam hal ini Treasury AS, yang disebut reflation trade. Kombinasi tersebut berdampak buruk bagi harga emas.

"Ada kelegaan di pasar saham dan obligasi, serta harga minyak mentah kembali naik. Itu adalah tanda-tanda reflation trade yang tidak bagus untuk emas," kata Philip Streible, kepala strategi pasar di Blue Line Futures, sebagaimana dilansir CNBC International, Rabu (22/7/2021).

Sementara itu, rupiah kemarin kembali melemah 0,14% melawan dolar AS. Mata Uang Garuda belum pernah menguat di pekan ini. Pelemahan tersebut tentunya membuat harga emas dunia lebih mahal ketika dikonversi ke rupiah. Sebab, emas dunia dibanderol dengan dolar AS.

Artinya penurunan harga emas dunia diimbangi dengan pelemahan rupiah, sehingga penurunan harga emas Antam tidak sebesar emas dunia.

TIM RISET CNBC INDONESIA 


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading