4 Hari Ambles, Harga Emas Antam Hari Ini Flat Rp 879.000

Investment - Haryanto, CNBC Indonesia
30 April 2020 09:51
Emas Antam (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas logam mulia acuan yang diproduksi PT Aneka Tambang Tbk (Antam) hari Kamis ini (30/4/2020) stagnan alias 0,00% menjadi Rp 879.000/gram dari perdagangan Rabu kemarin di harga yang sama Rp 879.000/gram.

Sebelumnya pada perdagangan kemarin, harga emas Antam turun 0,79% sebesar Rp 7.000 dari posisi harga Selasa yakni Rp 886.000/gram.

Berdasarkan pencatatan data harga Logam Mulia di gerai Jakarta Gedung Antam di situs logammulia milik Antam hari ini, harga tiap gram emas Antam ukuran 100 gram tetap sama di Rp 87,9 juta per batang dari posisi kemarin.


Emas Antam kepingan 100 gram lumrah dijadikan acuan transaksi emas secara umum, tidak hanya emas Antam. Harga emas Antam di gerai penjualan lain bisa berbeda.

Adapun khusus harga 1 gram emas Antam hari Kamis ini (30/4/2020) juga flat di Rp 928.000/gram setelah turun Rp 7.000 pada hari Rabu kemarin.

Di sisi lain, harga beli kembali (buyback) emas Antam hari ini juga tidak mengalami perubahan ditetapkan pada Rp 829.000/gram. Harga itu menunjukkan harga beli yang harus dibayar Antam jika pemilik batang emas bersertifikat ingin menjual kembali investasi tersebut.

 

 

Sementara harga emas spot dunia pada penutupan perdagangan hari Rabu kemarin turun 0,4% menjadi US$ 1.701,36/troy ons, sementara emas berjangka turun 0,5% pada US$ 1.713,40, melanisr dari CNBC Internasional.

Harga emas dunia pada perdagangan kemarin cenderung menurun, karena penguatan di pasar saham dalam menanggapi sentimen positif dari pelonggaran pembatasan wilayah di Eropa dan beberapa negara bagian AS.

 

Sementara sentimen positif ekuitas lainnya datang dari Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS yang mengatakan bahwa penelitian terhadap obat remdesivir Gilead menunjukkan peningkatan penyembuhan pada pasien terinfeksi covid-19, mengangkat harapan untuk kemungkinan pengobatan virus corona, seperti dikutip dari RTTNews.

Di sisi lain, laporan Produk Domestik Bruto (PDB) dan data penjualan rumah AS membatasi penurunan harga emas dunia. Aktivitas ekonomi AS mengalami kontraksi substansial pada kuartal pertama 2020, menurut laporan yang dirilis oleh Departemen Perdagangan AS kemarin.

Laporan itu mengatakan produk domestik bruto AS menurun pada tingkat tahunan sebesar 4,8% pada kuartal pertama setelah lonjakan 2,1% pada kuartal keempat 2019. Penurunan PDB riil pada kuartal pertama mencerminkan kontribusi negatif dari pengeluaran konsumen, investasi tetap non-residensial, ekspor, dan investasi inventaris swasta.

 

TIM RISET CNBC INDONESIA

[Gambas:Video CNBC]

 



(har/har)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading