Tajir Dibawa Mati, Penampakan Anak Firaun Lapis Emas Permata

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
26 January 2023 11:00
Wajah Golden Boy, mumi anak firaun Foto: SN Saleem, SA Seddik, M el-Halwagy

Jakarta, CNBC Indonesia - Pemindaian telah dilakukan pada mumi 'Golden Boy' Mesir Kuno secara digital. Ini memperlihatkan bahwa sang remaja dulunya memiliki strata sosial tinggi, terbukti dari lapisan emas yang ada di tubuhnya.

Mumi itu memiliki 49 jimat yang terbuat dari emas, berlian, dan batu mulia yang ditempatkan dengan hati-hati di dalam dan di sekitar tubuhnya. Ada juga emas lainnya yang ditempatkan di dalam peti dan mulut.

Ia pertama kali ditemukan pada tahun 1916 di pemakaman yang digunakan antara sekitar 332 dan 30 SM di Nag el-Hassay, Mesir selatan. Mayat itu ditemukan dilengkapi dengan topeng kepala berlapis emas dan pelat dada, kemudian diletakkan di dalam dua peti mati dengan peti mati luar bertuliskan bahasa Yunani dan sarkofagus kayu bagian dalam.

Meskipun penguburannya subur, mumi itu tidak pernah dibuka, dan masih belum diperiksa di ruang bawah tanah Museum Mesir di Kairo, hingga akhirnya baru-baru ini dilakukan pemindaian.

Pemindaian mumi Golden BoyFoto: SN Saleem, SA Seddik, M el-Halwagy
Pemindaian mumi Golden Boy

Dalam sebuah studi baru, para arkeolog menggunakan computerized tomography (CT) scan untuk mempelajari mumi yang disebut Golden Boy itu. Mereka menemukan bahwa mumi itu adalah seorang remaja laki-laki yang jelas berstatus sosial ekonomi tinggi sekitar 2.300 tahun yang lalu di Mesir kuno.

Setidaknya 21 jenis jimat ditemukan di antara pemakaman, yang masing-masing mewakili elemen kepercayaan Mesir yang berbeda.

Lidah emas ditempatkan di dalam mulut untuk memastikan anak laki-laki itu dapat berbicara dengan para dewa di akhirat. Sementara penggambaran elang ganda dan bulu burung unta mewakili dualitas kehidupan spiritual dan material.

"Banyak yang terbuat dari emas, sementara beberapa terbuat dari batu semimulia, tanah liat yang dibakar, atau faience. Tujuan mereka adalah untuk melindungi tubuh dan memberikan vitalitas di akhirat," kata Dr Sahar Saleem, penulis pertama studi tersebut dan seorang profesor di Fakultas Kedokteran Universitas Kairo, dikutip dari IFL Science, Kamis (26/1/2023).

"Scarab jantung disebutkan dalam Kitab Orang Mati bab 30: penting di akhirat selama menilai almarhum dan menimbang hati dengan bulu dewi Maat. Scarab hati membungkam hati pada Hari Penghakiman, agar tidak menjadi saksi terhadap almarhum. Itu ditempatkan di dalam rongga tubuh selama mumifikasi untuk menggantikan jantung jika tubuh kehilangan organ ini," tambah Dr Saleem.

Sarkofagus mumi Golden BoyFoto: SN Saleem, SA Seddik, M el-Halwagy
Sarkofagus mumi Golden Boy

Bukan hanya kekayaan emas yang menunjukkan remaja ini adalah anak orang kaya, kondisi giginya pun dalam keadaan sangat baik tanpa tanda-tanda gigi berlubang, tanggal gigi, atau penyakit.

Penelitian menunjukkan bahwa dia memiliki tinggi sekitar 128 sentimeter (4 kaki 2 inci). Berdasarkan tingkat fusi tulang dan fakta bahwa gigi bungsunya belum muncul, para peneliti percaya bahwa usianya tidak lebih dari 15 tahun.

Khas teknik mumifikasi Mesir kuno, otaknya telah dikeluarkan melalui hidung dan tengkoraknya dipompa dengan resin. Semua organ vitalnya telah diangkat melalui sayatan, kecuali jantungnya yang tertinggal di dadanya.

Di atas semua perhiasannya yang mewah dan tidak diragukan lagi mahal, dia juga dimakamkan dengan sepasang sandal yang sederhana.

"Sandal itu mungkin dimaksudkan untuk memungkinkan bocah itu keluar dari peti mati. Menurut buku ritual Orang Mati Mesir kuno, almarhum harus memakai sandal putih untuk menjadi saleh dan bersih sebelum membaca ayat-ayatnya," jelas Saleem.


[Gambas:Video CNBC]

(dem)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Artikel Terkait
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading