Heboh Tiktok Shop, Tokopedia-Shopee Bisa Tumbang?

Tech - Intan Rakhmayanti Dewi, CNBC Indonesia
24 January 2023 15:45
FILE - This Feb. 25, 2020, photo shows the icon for TikTok taken in New York. India is banning 59 apps with Chinese links, saying their activities endanger the country’s sovereignty, defense and security. India’s decision comes as its troops are in a tense standoff with Chinese soldiers in eastern Ladakh in the Himalayas that started last month. India lost 20 soldiers in a June 15 clash. The government says the banned apps include TikTok, UC Browser, WeChat and Bigo Live, as well as the e-commerce platforms Club Factory and Shein, that are used in mobile and non-mobile devices connected to the Internet.(AP Photo, File) Foto: Logo Tiktok AP/

Jakarta, CNBC Indonesia - TikTok datang menjadi pesaing e-commerce seperti Tokopedia dan Shopee di Indonesia. Media sosial asal China itu merancang Tiktok Shop, tempat pengguna untuk berbelanja barang yang dibutuhkan langsung di dalam aplikasi.

Melihat adanya Tiktok Shop, Wakil Kepala Kajian Ekonomi Digital dan Ekonomi Tingkah Laku LPEM FEB UI, Prani Sastiono, mengatakan bahwa praktik jual-beli barang yang dilakukan dalam platform media sosial atau social commerce cukup besar di Indonesia.

Tapi menurutnya sebagian besar dari value ekosistem digital datang dari e-commerce, bukan dari social commerce.

"Karena memang kalau kita liat di sini e-commece sudah mature. Jadi kalau social commerce mungkin ada masalah dari consumer protection, mungkin dari segi jenis usahanya," ujanya dalam segmen Profit di CNBC Indonesia, Selasa (24/1/2023).

Dari sisi e-commerce, soal formalitas dan legalitas sudah diakomodasi lewat fitur seperti Mall atau Official Account. Di mana paling tidak ada jaminan aman bagi masyarakat untuk membeli suatu barang dengan value atau nilai tinggi

Artinya, jika nilai suatu produk cukup tinggi, pembeli tidak merasa cukup aman dengan belanja di social commerce, mereka akan memilih e-commerce. Di sini lah akan tercipta kompetisi untuk segmen produk tertentu.

Karakteristik pembeli TikTok Shop

"Ada juga soal usia, mereka yang menggunakan Tiktok itu yang lebih muda dengan karekteristik pembelian produk yang segmented nilai produk juga tidak sebesar melalui e-commerce," tuturnya.

Jika ditanya apa yang bisa dilakukan e-commerce supaya bisa bersaing, ia mengatakan untuk melihat apa yang menjadi keunggulan mereka, misalnya dari kenyamanan konsumen.

Sementara itu, menurut Rudiantara sebagai Ketua Dewan Pembina idEA, Tiktok lebih atraktif terutama banyak anak muda yang menggunakannya yang di mana mereka juga sebagai pengguna e-commerce.

"Karena sifatnya live dan kontennya lebih bagus, berbeda dengan platform lain yang besar itu kan tidak ada konten, itu barangkali yang menarik," ucapnya.

Ia pun setuju dengan pernyataan Prani, di mana social commerce itu tersegmentasi dari sisi pasar maupun jenis produk.

"Ini seperti tahun 2016, di mana ada orang beli barang pakai FB (Facebook), jualan lewat FB, tidak menganggu e-commerce seperti Tokopedia, Bukalapak, jadi co-exists. Kalau saya lihatnya demikian fenomena Tiktok," kata Rudiantara.

Lebih lanjut soal persaingan antara social commerce dan e-commerce, ini harus dilihat dari kelas suatu aplikasi. E-commerce yang sudah punya nama seperti Tokopedia, Bukalapak, dan Blibli, satu bulan TPV-nya (Total Processing Value) sudah mencapai di atas US$1 miliar.

Nasib e-commerce kecil

Tapi jika melihat platform e-commere yang tidak terlalu besar, justru mereka akan berkolaborasi dengan TikTok dan akan menggunakan aplikasi tersebut sebagai kanal distribusinya.

"Hal-hal kecil bahkan belum menengah, mereka pasti akan kreatif," ungkapnya.

Jika platform seperti Tiktok Shop ingin mencakup semua segmen, ia harus memiliki ekosistem seperti e-commerce di Indonesia, seperti logistik, warehouse. Sementara itu bukan termasuk bisnis utama mereka.

"Tergantung pasar, tapi setidaknya harus punya ekosistem di Indonesia, dan TikTok kan bukan perusahaan itu mereka basisnya media sosial bukan perusahaan dagang. Mungkin akan terjadi kolaborasi yang menguntungkan bagi platform ecommerce yang tidak besar yang tidak punya ekosistem." pungkasnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Kutip Rp1.000 Tiap Transaksi, Ini Cuan Shopee Vs Tokopedia


(tib)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading