Jokowi Ungkap Penyebab 90 persen Startup RI Gagal Berkembang

Tech - Novina Putri Bestari, CNBC Indonesia
27 September 2022 08:15
Presiden Jokowi Membuka BUMN Startup Day Tahun 2022, Kabupaten Tangerang, 26 September 2022. (Tangkapan layar via Youtube Sekretariat Presiden) Foto: Presiden Jokowi Membuka BUMN Startup Day Tahun 2022, Kabupaten Tangerang, 26 September 2022. (Tangkapan layar via Youtube Sekretariat Presiden)

Jakarta, CNBC Indonesia - Tak semua startup dapat berkembang dengan baik di Indonesia. Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengungkapkan hampir 80%-90% perusahaan rintisan tidak bisa bertahan akibat tidak mampu melihat kebutuhan pasar.

"Berangkatnya mestinya dari kebutuhan pasar yang ada itu apa," kata Jokowi, saat BUMN Startup Day Tahun 2022, Senin (26/9/2022).

Kegagalan tersebut juga bukan tanpa sebab. Misalnya, saja tidak ada kebutuhan pasar yang mencapai 42%, selain itu ada juga alasan lain seperti kehabisan dana, susunan tim yang tidak sesuai, hingga kalah kompetisi.

"Ini nanti fungsinya venture capital, fungsinya BUMN agar ekosistem besar yang ingin kita bangun ini saling sambung sehingga semuanya terdampingi dengan baik," kata Jokowi.

Saat terjadi krisis, Jokowi mengharapkan perusahaan rintisan bisa memanfaatkan peluang. Termasuk memanfaatkan rentetan krisis yang terjadi saat ini sebagai keuntungan bagi para startup.

"Urusan pangan ke depan ini akan menjadi persoalan besar yang harus dipecahkan oleh teknologi dan itu adalah kesempatan, itu adalah peluang," katanya.

"Di sini ada peluangnya semua. Dan yang namanya urusan pangan, ini kan tidak hanya urusan beras saja. Komoditas yang lainnya banyak sekali".

Alasan startup tutup

Sementara CB Insight juga melaporkan beberapa alasan startup gagal untuk berkembang. Berikut daftarnya:

1. Tidak ada kebutuhan pasar 42%
2. Kehabisan uang 29%
3. Komposisi tim tidak tepat 23%
4. Kalah dalam kompetisi 19%
5. Harga atau biaya tanggungan 18%
6. Produk yang tidak ramah pengguna 17%
7. Produk tanpa model bisnis 17%
8. Pemasaran yang buruk 14%
9. Mengabaikan pelanggan 14%
10. Produk diluncurkan di waktu yang tidak tepat 13%
11. Kehilangan fokus 13%
12. Ketidakharmonisan antartim atau dengan investor 13%
13. Pivot berakhir buruk 10%
14. Kehilangan passion 9%
15. Ekspansi gagal 9%
16. Tidak ada pendanaan atau ketertarikan dari investor 8%
17. Masalah hukum 8%
18. Tidak menggunakan jaringan 8%
19. Burnout 8%
20. Tidak bisa pivot 7%


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Usai Dapat 'Duit' Jumbo, Deretan Startup Ini Jatuh Bangkrut


(dem)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading