Alumni Covid, Ada Gejala yang Bisa Menetap Sampai 2 Tahun

Tech - Teti Purwanti, CNBC Indonesia
07 August 2022 10:00
Mural Covid-19 di Tengah PPKM Mikro (CNBC Indonesia/ Tri Susilo) Foto: Mural Covid-19 di Tengah PPKM Mikro (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Tentu banyak orang yang sadar kalau Covid-19 belum benar-benar pergi dan tetap harus dimitigasi dengan baik oleh banyak orang.

Apalagi, sejumlah negara termasuk Indonesia kini kembali diterpa kenaikan kasus Covid-19, salah satunya imbas subvarian Omicron BA.4 dan BA.5.

Risiko gejala Covid-19 berkepanjangan pada orang yang telah dinyatakan negatif Covid-19 (Long Covid) masih menjadi sorotan peneliti. Riset menyebut, satu dari delapan 'alumni' Covid-19 mengalami Long Covid.


Riset tersebut dipublikasikan dalam jurnal The Lancet. Disebutkan, 12,7% dari pasien Covid-19 mengalami gejala dalam jangka waktu panjang. Penelitian tersebut dilakukan antara Maret 2020-Agustus 2021 kepada 76.400 orang dewasa.

Ditemukan, sekitar 5,5% atau hampir 4.200 orang terkena Covid-19 selama penelitian, 21% subjek mengalami setidaknya satu gejala baru atau peningkatan gejala dalam waktu tiga hingga lima bulan setelah terinfeksi.

Dikutip dari Times of India, mengacu pada hasil riset tersebut, gejala Covid-19 berkepanjangan paling umum pada peserta penelitian adalah:

-Kelemahan atau kelelahan ekstrim
-Sesak napas
-Batuk
-Nyeri otot

Selain itu, tercatat juga gejala long Covid lainnya berupa batuk terus-menerus, kesulitan berbicara, kehilangan penciuman dan rasa, demam dan sulit tidur.

Sesuai studi terbaru lainnya yang diterbitkan dalam jurnal Lancet, survei Kantor Statistik Nasional (ONS) Inggris hingga Mei 2022 memperkirakan dua juta orang di Inggris mengalami Long Covid dengan durasi:

-72% pasien mengalami Long Covid selama 12 minggu
-42% pasien mengalami Long Covid selama 1 tahun
-19% pasien mengalami Long Covid selama dua tahun

"Konsisten dengan penelitian lain, kelelahan adalah gejala paling umum dalam survei ONS, diikuti oleh sesak napas, batuk, dan nyeri otot," tertulis dalam hasil studi tersebut. 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

2 Tahun Jadi Misteri, Ini Asal Usul Covid yang Sesungguhnya?


(vap/vap)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading