Samsung, Xiaomi, Vivo Nyungsep, Ini Dia Raja Ponsel Baru RI!

Tech - Lalu Rahadian, CNBC Indonesia
22 January 2022 11:45
Infografis: Bukan Samsung, Apple, atau Xiaomi, Ini Raja Baru Ponsel RI!

Jakarta, CNBC Indonesia - Pengiriman gawai baru ke Indonesia turun 12,4% secara tahunan per kuartal III/2021. Di tengah penurunan tersebut, 'raja' baru pasar ponsel di Indonesia lahir. Brand ponsel yang paling banyak dikirimkan ke Indonesia hingga akhir September 2021 adalah OPPO.

Menurut laporanĀ IDC Quarterly Mobile Phone Tracker, OPPO menjadi brand ponsel terdepan yang mengirim produknya ke Indonesia karena merek ini berhasil menjaga persediaannya ketika gangguan pasokan terjadi jelang akhir 2021 lalu.

OPPO juga tercatat memimpin penjualan ponsel segmen menengah ke bawah (low-end) yang harganya berkisar antara US$100 < US$200. Menyusul OPPO, ada merek Vivo di urutan kedua. Pengiriman ponsel Vivo ke Indonesia banyak terjadi seiring keberhasilan perusahaan menumbuhkan penjualan luring.


Posisi OPPO dan Vivo disusul Xiaomi pada urutan ketiga. Meski turun dari posisi sebelumnya, brand Xiaomi masih memimpin penjualan ponsel di segmen menengah atau harga kisaranUS$200 < US$400.

Pada urutan keempat ada merek Samsung. Posisi Samsung tertahan karena perusahaan terkendala adanya penutupan toko ritel akibat pembatasan kegiatan selama pandemi. Akan tetapi, seri ponsel lipat Samsung disebut mampu mendongkrak kinerja perusahaan per kuartal III/2021.

Terakhir, ada merek Realme di posisi kelima. Brand ini berhasil menjaga momentum penjualan karena memiliki pasokan yang relatif stabil.

Laporan IDC menunjukkan, pengiriman ponsel baru ke Indonesia pada periode tersebut mencapai 9,2 juta unit. Penurunan pengiriman ponsel ke Indonesia terjadi karena adanya disrupsi dan gangguan pada rantai pasok global.

Selain itu, penurunan terjadi akibat adanya gelombang kedua Covid-19 yang puncaknya terjadi pada Juli 2021. Hal itu menyebabkan berlakunya aturan pembatasan kegiatan yang ketat selama beberapa bulan di Indonesia.

IDC memperkirakankekurangan pasokanbahan baku ponselakan terusterjadi, karena saat ini banyak manufaktur ponsel fokus menggarap produk 5G. Selain itu,kenaikan harga komponenyang terjadi membuatharga beberapa modelponsel4Gmenengah ke bawah akan naik.

"Vendor menjadi strategis dalam menghadapi situasi pasokan yang sulit ini, dengan beberapa vendor memilih untuk mengganti atau tidak merilis model yang memiliki lebih banyak kendala pasokan," kata Associate Market Analyst dari IDC IndonesiaVanessa Aurelia dikutip Sabtu (22/1/2022).


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Penguasa Berganti, Bukan Oppo atau Samsung Raja HP di RI


(mij/mij)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading