Mengenal Covid-19 Varian Baru Omicron yang Bikin Cemas Dunia

Tech - Thea Arbar, CNBC Indonesia
27 November 2021 15:30
Infografis/Varian Delta  Disebut ‘Beranak’ hingga 24 Jenis, Menkes tak mau kebobolan/Aristya Rahadian

Jakarta, CNBC Indonesia - Varian terbaru dari virus SARS-CoV-2 semakin membuat cemas dunia. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebut varian B.1.1.529 ini sebagai Omicron.

Omicron, yang pertama kali ditemukan di Afrika Selatan, disebut-sebut sebagai varian yang memiliki banyak strain atau mutasi. Jumlahnya melebihi strain dari varian Alpha, Beta, hingga Delta yang masih mendominasi saat ini.

Varian baru ini juga sudah ditetapkan WHO sebagai Variant of Concern (varian yang menjadi perhatian). Berikut informasi mengenai Omicron, sebagaimana dihimpun dari berbagai sumber.


Pertama Kali Muncul di Afrika Selatan

Varian Omicron pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan, kemudian di Botswana, Hong Kong hingga Belgia.

WHO mengatakan spesimen dari kasus varian pertama yang diketahui di Afrika Selatan dikumpulkan pada 9 November, dan kini jumlah varian kasus tampaknya meningkat di hampir setiap provinsi di negara itu.

Tingkat vaksinasi pada orang dewasa yang rendah, kurang dari 36%, membuat Afrika Selatan rentan terpapar varian baru dari virus corona.

Sementara pejabat Afrika Selatan awalnya mengatakan ada satu kasus yang dikonfirmasi pada seorang pelancong dari Afrika Selatan ke Hong Kong.

Hal yang sama juga terjadi di Belgia. Ada seorang individu yang baru saja melakukan perjalanan dari Mesir dan tidak divaksinasi, dinyatakan positif untuk varian tersebut.

Memiliki Banyak Mutasi

Ilmuwan genom Afrika Selatan mengatakan varian tersebut memiliki jumlah mutasi yang luar biasa tinggi, dengan lebih dari 30 protein lonjakan kunci, yakni struktur yang digunakan virus untuk masuk ke dalam sel yang mereka serang.

Para ilmuwan khawatir mutasi tersebut dapat membuat varian lebih menular dan dapat mengakibatkan penghindaran kekebalan.

Dr. Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular, mengatakan kepada CNN International bahwa para ilmuwan sedang bekerja untuk mencari tahu apakah varian tersebut dapat menghindari kekebalan.

Dia juga mengatakan mutasi varian baru ini dapat membantu mengisyaratkan atau memprediksi apakah itu akan terjadi.

Lebih 'Ganas' Dibandingkan Varian Lain?

Para ahli mengatakan sangat mengkhawatirkan varian Omicron yang muncul ini, sebab disebut-sebut lebih 'ganas' dibandingkan varian lain yang sudah ada.

Sebelumnya varian Delta memicu lonjakan Covid-19 di Amerika Serikat (AS) dan membantu mendorong lonjakan di seluruh Eropa. Satu dokumen dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menunjukkan varian Delta sama menularnya dengan cacar air.

Dr. Ashish Jha, dekan Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Brown, mengatakan ketika para ahli melihat varian lain, biasanya dibutuhkan beberapa bulan agar strain tersebut menjadi dominan, dengan kata lain, jenis virus yang paling umum menyebar di satu area.

"Yang ini menjadi dominan dengan sangat cepat di Afrika Selatan di wilayah di mana ia ditemukan. Dalam hitungan hari hingga minggu dibandingkan dengan bulan," kata Jha. "Sekarang, jumlah kasus di Afrika Selatan cukup rendah, jadi bisa juga karena alasan lain, bukan hanya karena lebih mudah menular. Tetapi kecepatannya benar-benar tidak seperti yang pernah kita lihat sebelumnya. "

Pejabat WHO juga mengatakan dalam pernyataan bahwa bukti awal menunjukkan Omicron juga menimbulkan risiko infeksi ulang yang lebih tinggi, dibandingkan dengan varian kekhawatiran lainnya.

Pembatasan Perjalanan dari Afrika Selatan

Akibat munculnya varian baru, tidak sedikit negara yang langsung melakukan pembatasan perjalanan dari Afrika Selatan untuk mengekang penyebaran Omicron.

Presiden Joe Biden mengatakan dia akan membatasi perjalanan dari Afrika Selatan dan tujuh negara lain mulai Senin sebagai tindakan pencegahan. Para pejabat mengatakan pembatasan perjalanan AS akan memberi waktu kepada pemerintah federal untuk menyelidiki varian tersebut.

Sejumlah negara di Uni Eropa juga setuju untuk memberlakukan pembatasan sementara pada semua perjalanan dari Afrika Selatan, Botswana, Eswatini, Lesotho, Mozambik, Namibia, Afrika Selatan, Zimbabwe.

Menteri Kesehatan Kanada Jean-Yves Duclos juga akan melarang masuknya warga negara asing yang telah melakukan perjalanan melalui Afrika selatan dalam 14 hari terakhir.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennett mengumumkan pembatasan perjalanan yang mencakup sebagian besar Afrika.


[Gambas:Video CNBC]

(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading