Di Bawah 2.900, Kasus Covid-19 Terendah Sejak 8 September

Tech - dob, CNBC Indonesia
30 October 2020 15:47
Petugas PPSU Kelurahan Bukit Duri membuat murL bertemakan COVID-19 untuk meningkatkan kepatuhan masyarakat akan protokol kesehatan, karen kasus COVID-19 nasional terus meningkat, Selasa (8/9/2020). (CNBC Indonesia/Tri Susilo)

Jumlah kasus positif virus corina (Covid-19) di Indonesia terus menambah di angka psikologis 200.000orang per hari ini, ditengah kekhawatiran runah sakit yang makin penuh. 

Berdasarkan data Kementrian Kesehatan (Kemenkes) terdapat 3.046 kasus baru Covid-19 pada Selasa (8/9/20) sehingga totalnya menembus 200.035 orang. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia- Indonesia kembali mengalami penurunan pertambahan kasus baru virus corona (Covid-19) yang signifikan pada Jumat (30/10/2020).

Jumlah kasus baru harian pada hari ini tercatat 2.897 orang, dan merupakan yang terendah sejak 8 September 2020.

Kasus baru tersebut ditemukan dari 24.654 spesimen yang selesai diperiksa pada hari ini. Adapun total akumulasi kasus positif tercatat 406.945 orang


Sementara itu, kasus kesembuhan melesat hingga menembus 4.517 orang pada hari ini. Totalnya adalah 334.295 penyintas Covid-19 di RI.

Pada hari yang sama juga terdapat 81 kasus kematian sehingga total menjadi 13.782 orang.

Hingga hari ini, penyakit mematikan ini telah menyebar ke 502 kabupaten/kota di 34 provinsi Indonesia. Jumlah suspek Covid-19 yang masih dipantau pemerintah mencapai 68.888 orang.

Ketua Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19, Letnan Jenderal TNI Doni Monardo, mengingatkan masyarakat untuk tetap menjalankan protokol kesehatan selama libur panjang pekan ini. Berdasarkan pengalaman yang lalu, jika ada libur panjang, maka ada peningkatan kasus konfirmasi positif Covid-19.

Doni mengungkapkan, ketika libur Idul Fitri, pemerintah dan satgas aktif mengingatkan masyarakat untuk tidak mudik. Setelah itu, ada libur Idul Adha Juli yang mana penambahan kasus tidak tinggi. Namun, pada libur peringatan HUT proklamasi kemerdekaan RI pada 17 Agustus 2020, dan diikuti libur panjang setelahnya, membuat peningkatan kasus sangat tinggi.

"Angka kasusnya naik, terjadi peningkatan kasus di awal September. Ini sangat tinggi sekali, dari setiap hari 2.000 kasus, begitu libur panjang meningkat menjadi 3.000 kasus dan bahkan 4.000 kasus," kata Doni saat menjadi pembicara dalam Seminar Nasional XVII PERSI dan Seminar Tahunan XIV Patient Safety yang berlangsung secara virtual, Jumat (30/10/2020).

Peningkatan kasus di awal September membuat Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan memperketat Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Langkah itu diambil dengan memperhitungkan kapasitas rumah sakit yang mulai penuh akibat tingginya penambahan kasus baru.

Penambahan ruang ICU pun dilakukan dengan mengoptimalkan sumber daya. Kemudian ada penambahan ICU dari 500 tempat tidur, sekarang menjadi sekitar 760 tempat tidur di Jakarta.

"Bed occupanncy ratio ICU Jakarta 9 September mencapai 83%, dari data kemarin 60%, artinya sudah turun 23%. Walaupun jumlah pasien tidak banyak berkurang tapi fasilitas RS yang meningkat pesat sehingga BOR tetap terjaga agar tidak melebihi kapasitas," ujar Doni.

Selain itu, dalam sebulan terakhir, eks Pangdam Siliwangi itu menyebutkan angka kesembuhan naik 7,81% dan kasus aktif turun 7,51%. Dia mengharapkan setelah libur panjang kali ini tidak ada kenaikan kasus seperti yang terjadi September lalu.

Naiknya angka kesembuhan, menurut Doni, menjadi prestasi dokter dan tenaga kesehatan lainnya. Ini karena mereka semakin memiliki pengalaman dan pengetahuan mumpuni dalam merawat pasien Covid-19.

"Apa yang diminta pada masyarakat untuk menjalankan protokol 3M (#pakaimasker, #jagajarak dan menghindari kerumunan, serta #cucitangan dengan sabun) tidak sebanding dengan perjuangan dokter yang merawat pasien Covid-19 dan non Covid-19. Dari data yang kami peroleh tidak sedikit dokter yang merawat pasien non Covid-19 terpapar juga," kata Doni.


[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading