Newsdata

Jalan Sukses Transisi Energi: Penjualan Mobil Listrik Melesat

Research - Aulia Mutiara Hatia Putri, CNBC Indonesia
02 February 2023 13:00
Mobil Listrik Nio ES7 (Dok. Nio) Foto: Mobil Listrik Nio ES7 (Dok. Nio)

Jakarta, CNBC Indonesia - Gabungan Industri Kendaraan Bermotor Indonesia (Gaikindo) mencatatkan ada 2 jenis mobil listrik yang kini beredar di pasaran Tanah Air yaitu battery electric vehicle (BEV) dan hybrid electric vehicle (HEV).

Sebagai informasi, mobil listrik jenis BEV ini sepenuhnya menggunakan energi baterai di mana dayanya bisa diisi ulang menggunakan jaringan listrik rumah atau melalui Stasiun Pengisian Kendaraan Listrik Umum (SPKLU).

Sementara, untuk mobil listrik tipe HEV atau lebih dikenal dengan mobil hybrid memiliki 2 jenis mesin penggerak yakni mesin konvensional yang menggunakan bahan bakar bensin ditambah dengan mesin berbasis baterai listrik.

Berdasarkan data Gaikindo, penjualan mobil listrik baik jenis BEV maupun HEV mengalami peningkatan signifikan pada 2022.

Berdasarkan data di atas, terlihat pada 2018 sama sekali belum ada penjualan wholesale mobil listrik di Indonesia, baik tipe BEV maupun HEV. Namun 2019 mobil hybrid atau HEV sudah masuk ke Tanah Air dan berhasil mencetak penjualan sebanyak 787 unit. Namun BEV masih 0.

Wajar saja, pada tahun 2019 masyarakat belum terlalu mengenal apa itu mobil listrik, masyarakat juga belum memiliki banyak pilihan dengan harga yang pas. Di Tahun 2019 juga pemerintah belum seaktif ini mendukung transisi energi.

Berdasarkan data tersebut, mobil listrik jenis BEV baru memiliki catatan penjualanwholesaledi dalam negeri mulai 2020. Namun, selama periode pandemi 2020-2021 pada kenyataannya mobilhybridjauh lebih dominan.

Kemudian titik balik terlihat pada 2022, di mana penjualan wholesale mobil listrik BEV naik sekitar1.400%(yoy) hingga mencapai 10.327 unit. Capaian tersebut jauh di atas MOBIL HYBRID yang angka wholesale-nya 5.100 unit, dengan tingkat pertumbuhan sekitar 106% (yoy) pada 2022.

Tren penjualan mobilBEV dan HEV diperkirakan bakal terus tumbuh di masa mendatang, seiring dengan adanya kucuran subsidi dari pemerintah.

Namun demikian rencana kebijakan subsidi pembelian mobil listrik dari pemerintah tak kunjung terealisasi. Namun informasi terbaru dalam catatan CNBC Indonesia harga mobil listrik termurah di Tanah Air harganya mulai naik. yaitu Wuling Air ev dengan kisaran kenaikan Rp 4,5-5 juta.

Dari kenaikan tersebut, diketahui saat ini untuk tipe Air EV yang paling murah harganya sudah berada di Rp 243 juta. Sementara tahun lalu masih di kisaran Rp 238 juta. Sementara itu untuk versi Long Range dengan jarak tempuh hingga 300 km harganya kini sudah tembus Rp 299,5 juta, dan versi Charging Pile Rp 315,5 juta.

Meski ada kenaikan harga, tingkat kenaikan harga ini tidak sebanding dengan rencana subsidi mobil listrik yang ingin diberikan pemerintah jika terealisasi. Insentif dalam bentuk subsidi untuk pembelian mobil listrik sekitar Rp 80 juta.

CNBC INDONESIA RESEARCH

[email protected]


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Lihat Jarak Tempuh, Tesla Kalah Telak Dari Mobil Listrik Ini!


(aum/aum)
Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading