Internasional

China Bisa 'Kiamat' Buruh, Anak Mudanya Ogah Kerja di Pabrik

News - luc, CNBC Indonesia
21 November 2022 14:30
A Chinese flag is raised during a medal ceremony for the women's freestyle skiing big air at the 2022 Winter Olympics, Tuesday, Feb. 8, 2022, in Beijing. (AP Photo/Jae C. Hong) Foto: Bendera China (AP Photo/Jae C. Hong)

Jakarta, CNBC Indonesia - China sedang menghadapi masalah baru di sektor ketenagakerjaan. Pabrik-pabrik di negara tersebut terancam kekurangan pekerja di masa depan.

Anak-anak muda di China mulai memikirkan pekerjaan di luar pabrik karena menganggapnya tidak sepadan dengan jam kerja dan tenaga yang harus dikeluarkan. Hal ini pun berkembang di kalangan anak muda yang orang tuanya merupakan pekerja pabrik.

Mereka memang pekerjaan tersebut hanya sebuah cara bagi orang tuanya untuk keluar dari kemiskinan.

"Setelah beberapa saat pekerjaan itu membuat pikiran Anda mati rasa," kata Julian Zhu, pria berusia 32 tahun, yang keluar dari pekerjaannya di pabrik dan memilih menjual susu, dikutip Reuters, Senin (21/11/2022).

Penolakan kerja pabrik penggilingan oleh Zhu dan orang Cina lainnya di usia 20-an dan 30-an berkontribusi pada kekurangan tenaga kerja yang makin parah yang membuat frustrasi produsen di Cina. Adapun, negara tersebut memproduksi sepertiga dari barang yang dikonsumsi secara global.

Para bos pabrik mengatakan mereka akan menghasilkan lebih banyak, dan lebih cepat, dengan darah yang lebih muda menggantikan tenaga kerja mereka yang menua. Namun, menawarkan upah yang lebih tinggi dan kondisi kerja yang lebih baik yang diinginkan kaum muda China akan berisiko mengikis keunggulan kompetitif mereka.

Sementara itu, pabrikan yang lebih kecil mengatakan investasi besar dalam teknologi otomasi tidak terjangkau atau berisiko di tengah lonjakan inflasi global yang membatasi permintaan ekspor China.

Menurut sebuah survei dari CIIC Consulting, lebih dari 80% pabrikan China menghadapi kekurangan tenaga kerja mulai dari ratusan hingga ribuan pekerja tahun ini, setara dengan 10% hingga 30% dari tenaga kerja mereka.

Adapun, Kementerian Pendidikan China memperkirakan kekurangan hampir 30 juta pekerja manufaktur pada 2025, lebih besar dari populasi Australia.

Di atas kertas, tenaga kerja China sejatinya tidak terbatas: sekitar 18% orang China berusia 16-24 menganggur. Tahun ini saja, sekelompok 10,8 juta lulusan memasuki pasar kerja yang, selain manufaktur, sangat lemah.

Perekonomian China, yang terpukul oleh pembatasan Covid-19, penurunan pasar properti, dan tindakan keras peraturan pada industri teknologi dan swasta lainnya, menghadapi pertumbuhan paling lambat dalam beberapa dekade.

Klaus Zenkel, ketua Kamar Dagang Eropa di Cina Selatan, pindah ke wilayah itu sekitar dua dekade lalu, ketika lulusan universitas kurang dari sepersepuluh jumlah tahun ini dan ekonomi secara keseluruhan sekitar 15 kali lebih kecil dalam dolar AS saat ini. Dia menjalankan pabrik di Shenzhen dengan sekitar 50 pekerja yang membuat ruangan berpelindung magnetis yang digunakan oleh rumah sakit untuk pemeriksaan MRI dan prosedur lainnya.

Zenkel mengatakan pertumbuhan ekonomi China yang luar biasa dalam beberapa tahun terakhir telah mengangkat aspirasi generasi muda, yang sekarang melihat bidang pekerjaannya semakin tidak menarik.

"Kalau masih muda lebih mudah melakukan pekerjaan ini, menaiki tangga, mengerjakan beberapa pekerjaan mesin, menangani perkakas, dan sebagainya, tapi kebanyakan pemasang kami berusia 50 sampai 60 tahun," ujarnya.

"Cepat atau lambat kita perlu mendapatkan lebih banyak orang muda, tetapi itu sangat sulit. Pelamar akan melihat sekilas dan berkata 'tidak, terima kasih, itu bukan untuk saya'."


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Ada Kabar Suram Lagi dari Ekonomi China, Berani Baca?


(luc/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading