Kemenko Perekonomian Gelar Forum Diskusi Media di KTT G20

News - Khoirul Anam, CNBC Indonesia
17 November 2022 20:01
Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di Hotel Apurva Kempinski Bali, pada Rabu, 16 November 2022. Dalam sambutannya, Kepala Negara menyampaikan apresiasi atas kehadiran Presiden Xi di KTT G20 Bali yang juga merupakan kunjungan luar negeri pertama setelah kembali terpilih sebagai Sekretaris Jenderal Partai.  (Kris - Biro Pers Sekretariat Presiden) Foto: Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di Hotel Apurva Kempinski Bali, pada Rabu, 16 November 2022. Dalam sambutannya, Kepala Negara menyampaikan apresiasi atas kehadiran Presiden Xi di KTT G20 Bali yang juga merupakan kunjungan luar negeri pertama setelah kembali terpilih sebagai Sekretaris Jenderal Partai. (Kris - Biro Pers Sekretariat Presiden)

Jakarta, CNBC Indonesia - Peran media di Tanah Air dalam pemberitaan penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia mendapatkan tempat utama untuk menyampaikan informasi yang terpercaya dan terkini ke seluruh masyarakat Indonesia, bahkan bagi publik dunia. Untuk meningkatkan keterlibatan media nasional, Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian menyelenggarakan Forum Diskusi Hasil Working Groups G20 bersama sejumlah Pemimpin Redaksi pada 15-16 November 2022 di Jimbaran, Bali.

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto yang tengah mengikuti rangkaian kegiatan KTT G20 juga menyampaikan agar seluruh kegiatan berikut hasil penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia dapat disampaikan kepada publik secara luas. Selain hak publik untuk mendapatkan informasi yang valid dan akurat, penyebarluasan seluruh informasi akan memberikan gambaran utuh mengenai manfaat dan concrete deliverables dari Presidensi G20 Indonesia dalam menyelesaikan krisis dan tantangan global saat ini, termasuk bagi kepentingan nasional.

"Sesuai dengan pesan Pak Menko Airlangga, kami diminta menyampaikan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada para Pemimpin Redaksi dan juga Pak Dubes. Ini luar biasa untuk menyampaikan hal yang sangat penting secara langsung, sehingga di luar apapun beritanya, teman-teman lebih paham karena mendapatkan penjelasan langsung dari Chair dan Co-Chair. Mudah-mudahan bermanfaat untuk kita semuanya. Presidensi G20 kita, dari Indonesia untuk dunia," ungkap Sekretaris Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Susiwijono Moegiarso dalam keterangan tertulis dikutip Kamis (17/11/2022).

Setelah Sesmenko Susiwijono menyampaikan sekilas update terkait beberapa pembahasan di Sherpa Meeting, sesi pertama forum diskusi tersebut diawali dengan pembahasan terkait dengan ekonomi digital. Dengan dipandu oleh Deputi I Kemenko Perekonomian Iskandar Simorangkir, Sekretaris Jenderal Kementerian Komunikasi dan Informatika Mira Tayyiba selaku Chair Digital Economy Working Group (DEWG) G20 dihadirkan sebagai narasumber pada sesi tersebut. Sekjen Mira menegaskan komitmen Pemerintah Indonesia dalam mewujudkan pembangunan berkelanjutan melalui pemanfaatan teknologi digital. Indonesia sendiri merupakan Ketua DEWG yang pertama.

Salah satu tantangan dalam memanfaatkan teknologi digital yakni literasi digital yang masih perlu banyak peningkatan, mengingat faktor risiko terhadap akses data pribadi masih cukup besar. Lebih lanjut, Sekjen Mira menjelaskan pentingnya seluruh masyarakat untuk diedukasi perihal perlindungan data pribadi. Terkait hal ini, Pemerintah juga telah menyiapkan dasar hukum melalui Undang-Undang Nomor 27 Tahun 2022 tentang Perlindungan Data Pribadi.

"Kita harus teredukasi terkait perlindungan data pribadi. Itu dari sisi internal kita. Dan saya juga setuju bahwa perlindungan data pribadi menjadi tanggung jawab kita bersama," ungkap Sekjen Mira.

Untuk meningkatkan ketahanan dalam menghadapi tantangan transformasi digital saat ini, Pemerintah juga terus memperkuat kolaborasi pentahelix yang melibatkan pihak industri, akademisi, media, dan masyarakat dalam agenda-agenda strategis terkait transformasi digital. Selain itu, kolaborasi global juga dibutuhkan mengingat tantangan digitalisasi tersebut juga bersifat global.

Selain diikuti oleh sejumlah Pemimpin Redaksi nasional, forum diskusi tersebut juga ikut dihadiri oleh Duta Besar RI untuk Singapura, Chair dan Co-Chair Working Group G20, Pejabat Eselon I dan Eselon II Kemenko Perekonomian, serta sejumlah pejabat dari Kementerian terkait. 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Di Forum B20, Airlangga Pamer RI Bakal Punya Ibu Kota Baru


(bul/bul)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading