Ancaman yang Disebut Jokowi & Sri Mulyani Kini Jadi Nyata!

News - Anisa Sopiah, CNBC Indonesia
08 November 2022 15:30
Jokowi, Sri Mulyani & 'Triple Horror' yang Kian Menjadi Nyata Foto: Infografis/ Jokowi, Sri Mulyani & 'Triple Horror' yang Kian Menjadi Nyata/ Ilham Restu

Jakarta, CNBC Indonesia - Beberapa waktu terakhir, Presiden Joko Widodo (Jokowi) sering mengungkapkan situasi dunia kini amat mengerikan. Banyak negara dimungkinkan akan ambruk sehingga mendorong dunia jatuh ke jurang resesi.

Hal yang senada juga diungkapkan oleh sederet menteri, salah satunya Sri Mulyani Indrawati, Menteri Keuangan.

Situasi yang mengerikan tersebut secara tak sadar ternyata sudah berdampak ke Indonesia. Sederet industri, seperti tekstil, garmen dan alas kaki kini alami kejatuhan bahkan sampai mengambil opsi pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan.

"Secara umum garmen tekstil alas kaki itu pasarnya adalah pasar ekspor dan di tengah kondisi global yang sekarang ini mengalami perlambatan ekonomi bahkan resesi," kata Direktur Riset Core Indonesia Piter Abdullah kepada CNBC Indonesia, Selasa (8/11/2022)

"Permintaan ekspor itu sangat turun dan oleh karena itu berdampak kepada produksi mereka, pegawai mereka, tenaga kerja mereka dan itu yang mendorong mereka melakukan PHK," jelasnya.

Berdasarkan laporan Badan Pusat Statistik (BPS), industri tekstil dan pakaian jadi alami perlambatan ekonomi dengan pertumbuhan 8,09% year on year (yoy) pada kuartal III-2022. Padahal kuartal sebelumnya industri ini mampu tumbuh 13,74% yoy.

Kepala BPS Margo Yuwono menjelaskan ada penurunan tenaga kerja di industri tersebut selama periode Agustus 2021 - Agustus 2022 dari 1,13 juta orang menjadi 1,08 juta orang.

Menteri Koordinator Perekonomian Airlangga Hartarto dalam konferensi pers, Senin (7/11/2022) menilai perlambatan terjadi karena ekonomi dunia, khususnya mitra dagang utama Indonesia seperti Amerika Serikat (AS) dan China kini sedang alami penurunan yang signifikan.

"Pelemahan permintaan global akan menahan laju ekspor ke depan dan mulai berdampak dari sektor tekstil dan produk tekstil," jelas Airlangga.

Penurunan tajam dialami oleh jasa kesehatan dan kegiatan sosial yang -1,74% (yoy) dari 6,49% kuartal sebelumnya. Pengadaan gas dan produksi es tumbuh melambat 1,12% dari 6,03%, industri kimia, farmasai dan obat - 3,50% dari 2,10%, industri kayu dan turunannya -4,31% dari 5,36% dan industri furnitur -3,85% dari -0,16%.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

18 Pabrik Garmen Tutup, Ribuan Karyawan Gigit Jari Kena PHK


(mij/mij)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading