Ngeri! Sisa Waktu 2 Minggu Menuju Bencana Nuklir Ukraina

News - Thea Arbar, CNBC Indonesia
06 November 2022 19:35
Ukraina mengalami pemadaman listrik dan air pasokan dipotong untuk 80 persen penduduk Kyiv pada 31 Oktober 2022, setelah gelombang serangan rudal Rusia pada infrastruktur utama. (AFP/SERGEI SUPINSKY) Foto: Ukraina mengalami pemadaman listrik dan air pasokan dipotong untuk 80 persen penduduk Kyiv pada 31 Oktober 2022, setelah gelombang serangan rudal Rusia pada infrastruktur utama. (AFP/SERGEI SUPINSKY)

Jakarta, CNBC Indonesia - Perang Rusia dan Ukraina masih berlangsung hingga saat ini. Bahkan, perang tersebut dilaporkan terus mengalami eskalasi.

Terbaru, pembangkit listrik tenaga nuklir (PLTN) Zaporizhzhia Ukraina telah sepenuhnya terputus dari jaringan listrik setelah diserbu pasukan Rusia. Ini membuatnya bergantung pada generator diesel cadangan, menurut Energoatom, perusahaan pembangkit energi nuklir nasional Ukraina.

"Kemarin dua saluran tegangan tinggi terakhir PLTN Zaporizhzhia yang menghubungkannya ke sistem tenaga Ukraina rusak. Pada pukul 11:04, stasiun masuk ke mode pemadaman penuh. Semua 20 generator diesel dinyalakan," kata Energoatom dalam pernyataan Telegram yang dilihat oleh Reuters.

Perusahaan mengatakan bahwa jalur terakhir yang menghubungkan pembangkit listrik ke jaringan rusak selama penembakan pada Rabu (2/11/2022) lalu.

Keenam reaktor telah dimatikan sebelum saluran terakhir dipukul, tetapi mereka semua masih membutuhkan catu daya yang konstan untuk mencegah bencana.

Listrik dibutuhkan untuk memompa air melewat inti reaktor agar reaktor tetap dingin dan terhindar dari kebocoran nuklir.

"Dalam waktu dekat, mereka [Rusia] akan mencoba memperbaiki dan menghubungkan jalur komunikasi [pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia] ke arah Krimea dan Donbas yang diduduki sementara".

Pembangkit listrik, yang berada di bawah kendali tentara Rusia yang menyerang, telah berjalan dengan generator darurat selama dua minggu terakhir, dan sekarang hanya memiliki bahan bakar senilai 15 hari untuk menjalankan generator yang memasok listrik ke reaktor.

Energoatom sebelumnya menuduh Rusia sengaja menargetkan gardu yang terhubung ke pembangkit listrik Ukraina.

"Pemerasan nuklir seperti itu oleh negara teroris seharusnya tidak dijawab oleh komunitas dunia," kata Menteri Energi Ukraina German Galushchenko. "Ukraina membutuhkan perlindungan langit di atas fasilitas energinya".

Energoatom percaya bahwa Rusia sekarang ingin menghubungkan pembangkit listrik Nuklir tersebut ke jaringan listrik Rusia.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Rusia Bikin Jerman Galau, "Malu-Malu" soal Nuklir


(haa/haa)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading