Pak Jokowi, Industri Garmen Makin Gawat, PHK di Mana-Mana!

News - Ferry Sandi, CNBC Indonesia
01 November 2022 18:45
FILE PHOTO: Labourers work at a garment factory in Bac Giang province, near Hanoi October 21, 2015. REUTERS/Kham/File Photo                              GLOBAL BUSINESS WEEK AHEAD        SEARCH GLOBAL BUSINESS 29 JAN FOR ALL IMAGES Foto: REUTERS/Kham

Jakarta, CNBC Indonesia - Angka pemutusan hubungan kerja (PHK) dan karyawan dirumahkan terus bertambah di industri padat karya khususnya garmen atau pakaian jadi hingga alas kaki dan mainan. Pengusaha menunggu langkah konkret pemerintah dalam menyelamatkan industri yang sudah krisis ini karena dampak lesunya order.

Pasalnya, hingga kini sudah ada lebih dari 40 Ribu pekerja yang terkena PHK di sektor ini. Jumlahnya bisa bertambah signifikan jika dalam satu hingga dua bulan ke depan pemerintah belum banyak berbuat.

"Perkiraan saya kalau pemerintah tidak melakukan apa-apa, diam saja, industri padat karya sampai Desember akan tembus sampai 100.000 orang (PHK)," kata Juru Bicara Perkumpulan Pengusaha Produk Tekstil Jawa Barat (PPPTJB) Sariat Arifia kepada CNBC Indonesia, Selasa (1/11/22).

Berdasarkan data Apindo per 29 September lalu, sudah ada 43.567 pegawai yang terkena PHK dari 87 perusahaan. Wilayah yang menyumbang paling banyak adalah Kabupaten Bogor dengan 14.720 pekerja dari 18 perusahaan, disusul Sukabumi dengan jumlah PHK 12.188 orang dari 26 perusahaan.

Kabupaten Subang juga menyumbang 9.626 PHK dari 12 perusahaan. Kemudian Kabupaten Purwakarta sebanyak 3.883 orang dari 29 perusahaan, Kabupaten Bandung sebanyak 3.000 orang dan Kota Bogor 100 orang.

"Kalau data riil mungkin sudah lebih," sebut Sariat.

Asosiasi memandang dibandingkan dengan situasi covid-19 dulu kondisinya kini lebih parah. Respons pemerintah sekarang justru sangat lamban dan tidak responsif. Padahal penurunan drastis ekspor garmen tekstil hingga 30 persen telah mengancam banyak tenaga kerja.

"Pemerintah harus bergerak cepat sebelum industri ini banyak yang mati. Segera keluarkan payung hukum industri padat karya yang bisa mengakomodir kelangsungan hidup industri garment tekstil," ujar Sariat.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Gelagat PHK Massal Terendus, Buruh Mulai Was-Was!


(hoi/hoi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading