FOTO

Dolar Mengamuk, Harga Tahu Tempe Ikutan 'Terbang'

News - CNBC Indonesia/Tri Susilo, CNBC Indonesia
14 October 2022 17:50
Kenaikan harga dikarenakan Indonesia masih bergantung pasokan impor kedelai setidaknya sampai 90% yang butuh dolar.

Pekerja menyelesaikan pembuatan tahu di Pabrik Tahu di kawasan Jakarta, Jumat (14/10/2022). Perajin tahu dan tempe memberi sinyal bakal menaikkan harga lagi dalam beberapa waktu ke depan. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Penyebabnya bukan hanya karena kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM), tapi ikut dipicu pelemahan rupiah atas dolar AS yang menyebabkan harga kedelai impor ikut merangkak naik. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Kenaikan tersebut dikarenakan Indonesia masih bergantung pasokan impor kedelai setidaknya sampai 90% yang membutuhkan dolar. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Menurut salah satu pekerja "Harga tahu dan tempe akan naik beberapa minggu ke depan, saat ini, harga tahu yang semula berkisar Rp6.000 per 10 potong, dilaporkan naik Rp 1.000 menjadi Rp 7.000 per 10 potong," katanya. Harga tempe pun sama. "Meski, ada juga perajin yang memilih mengecilkan ukuran," ungkap pekerja tersebut (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Pekerja lainnya, Hartono (58) mengeluhkan berkurangnya peminat tahu dan tempe. "Semenjak kenaikan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) peminat tahu dan tempe berkurang kurang tahu sebabnya apa, dari data pemesanan pabrik memang berkurang kisaran 5%," kata Hartono. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Foto Lainnya
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terkait
    spinner loading