Jokowi Siapkan Duit Nyaris Rp 100 T, Atasi Krisis Ini 2023

News - Tim Redaksi, CNBC Indonesia
23 September 2022 10:55
Presiden Joko Widodo menerima pengurus Persatuan Sepak Bola Amputasi Indonesia (PSAI) dan para atlet serta pelatih tim nasional (timnas) sepak bola amputasi di Istana Negara, Jakarta, pada Rabu, 21 September 2022. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden) Foto: Presiden Joko Widodo menerima pengurus Persatuan Sepak Bola Amputasi Indonesia (PSAI) dan para atlet serta pelatih tim nasional (timnas) sepak bola amputasi di Istana Negara, Jakarta, pada Rabu, 21 September 2022. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Jakarta, CNBC Indonesia - Krisis pangan yang terjadi saat ini menjadi ancaman, bahkan hingga tahun depan. Pemerintah Indonesia pun mulai melakukan serangkaian langkah mitigasi agar krisis tersebut tidak merembet lebih dalam ke perekonomian.

Presiden Joko Widodo (Jokowi) sendiri telah mengalokasikan dana hingga Rp 95 triliun untuk mendukung ketahanan pangan nasional dalam APB 2023. Salah satu yang akan didorong adalah meningkatkan ketersediaan akses dan kualitas pangan.


Direktur Jenderal Anggaran Kementerian Keuangan Isa Rachmatawarta menjelaskan, arah kebijakan ketahanan pangan pada tahun depan mencakup peningkatan produktivitas komoditas pangan strategis, dorongan untuk terciptanya sumber daya manusia (SDM) pertanian dan perikanan yang berdaya saing.


Lewat anggaran ketahanan pangan di tahun depan, pemerintah juga mendorong pemanfaatan teknologi dan data, serta pengembangan iklim investasi, perkuatan sistem logistik pangan nasional, dan transformasi sistem pangan yang berkelanjutan.



"Belanja pemerintah pusat untuk ketahanan pangan akan disalurkan pada Kementerian Pertanian untuk menjaga keberlanjutan peningkatan produksi komoditas pangan prioritas, pengembangan diversifikasi pangan lokal, penguatan rantai pasok logistik pangan dan food estate," jelas Isa, seperti dikutip Jumat (23/9/2022).


Isa merinci, anggaran ketahanan pangan senilai Rp 95 triliun akan dicapai untuk beberapa hal. Di antaranya kawasan fasilitas penerapan budidaya padi sebanyak 279,55 ribu hektare, kawasan fasilitas penerapan budidaya jagung 40.000 hektare, dan kawasan fasilitas penerapan budidaya kedelai 350.000 hektare.

Berikutnya bantuan alat penangkap ikan ramah lingkungan sebanyak 9.275 unit, bantuan benih dan calon induk ikan 118 juta ekor, dan bantuan sarana peti beku sebanyak 300 unit. Selanjutnya pembangunan bendungan lanjutan 23 unit, dan bendungan baru 7 unit, dan pembangunan jaringan irigasi 6.900 hektare.

Serta rehabilitasi jaringan irigasi untuk 98.700 hektare melalui Kementerian PUPR dan 3.213 hektare melalui Kementerian Pertanian dan tentu tidak terlupakan adalah subsidi pupuk sebanyak 6,6 juta ton.


Adapun anggaran ketahanan pangan di tahun depan meningkat tipis 0,9% dibandingkan outlook anggaran 2022 yang sebesar Rp 94,1 triliun.


Isa bilang, anggaran ketahanan pangan sempat mengalami penurunan cukup tajam karena pandemi COVID-19, yang mana di 2020 hanya Rp 73,6 triliun dibandingkan tahun sebelumnya sebesar Rp 100,2 triliun. Namun kembali meningkat pada tahun 2021.

Secara rinci, anggaran ketahanan pangan pada 2021 sebesar Rp 85,9 triliun atau naik 16,8% dibandingkan anggaran 2020 yang hanya sebesar Rp 73,6 triliun.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Jokowi Tak Main-Main Ingatkan Krisis Pangan, Ini Buktinya


(cha/cha)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading