Oleh-oleh Jokowi Dari 3 Negara: Bawa Pulang 'Duit' Rp Rp185 T

News - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
29 July 2022 09:20
Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol di Kantor Kepresidenan Yongsan, Seoul, Kamis sore, 28 Juli 2022. Presiden Jokowi tiba dan disambut langsung oleh Presiden Yoon. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden) Foto: Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol di Kantor Kepresidenan Yongsan, Seoul, Kamis sore, 28 Juli 2022. Presiden Jokowi tiba dan disambut langsung oleh Presiden Yoon. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menyelesaikan rangkaian kunjungan kerjanya ke tiga negara di kawasan Asia Timur. Ketiga negara tersebut yakni China, Jepang, dan Korea Selatan.

Kunjungan kerja Jokowi ke China, Jepang dan Korea Selatan membawa misi untuk memperkuat kerja sama di bidang ekonomi, baik itu perdagangan dan investasi. Hal ini dilakukan di tengah situasi dunia yang kian tidak pasti.

Dalam kunjungan ke tiga negara tersebut, Jokowi memang sempat melakukan pertemuan dengan invetor kelas kakap dari Jepang dan Korea Selatan. Jokowi berhasil meraih kesepakatan investasi dengan total nilai yang diperkirakan lebih dari Rp 185 triliun.

Berikut cerita lengkapnya:

1. Pertemuan Dengan Xi Jinping

Jokowi bertemu dengan Presiden China Xi Jinping dan Perdana Menteri China Li Keqiang pada Selasa (26/7/2022). Dalam pertemuan tersebut, Jokowi membawa misi penguatan kerja sama ekonomi baik di bidang perdagangan maupun investasi.

Namun, dalam pertemuan tersebut Indonesia-China itu, tidak disebutkan berapa total nilai investasi dan perdagangan yang disepakati. Namun, China menyampaikan komitmennya untuk meningkatkan impor 1 juta ton minyak sawit mentah dari Indonesia.

Presiden Jokowi melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di Villa 14, Diaoyutai State Guesthouse, Beijing, Selasa sore, 26 Juli 2022. Presiden Jokowi disambut oleh Presiden Xi dan keduanya langsung melakukan foto bersama. Setelahnya kedua pemimpin negara bersama-sama menuju ruang pertemuan. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)Foto: Presiden Jokowi melakukan pertemuan bilateral dengan Presiden Republik Rakyat Tiongkok (RRT) Xi Jinping di Villa 14, Diaoyutai State Guesthouse, Beijing, Selasa sore, 26 Juli 2022. Presiden Jokowi disambut oleh Presiden Xi dan keduanya langsung melakukan foto bersama. Setelahnya kedua pemimpin negara bersama-sama menuju ruang pertemuan. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Selain itu, China juga akan memprioritaskan impor produk pertanian dari Indoneesia. Para pemimpin juga sepakat mengembangkan kawasan industri hijau yang tengah dibangun di Kalimantan Utara.

2. Jokowi Bawa Pulang Rp 85 Triliun dari Jepang

Jokowi bertemu dengan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada Rabu (27/7/2022). Kedua negara sepakat memperkuat kerja sama di bidang perdagangan dan investasi, salah satunya adalah pembaharuan kemitraan ekonomi Indonesia-Jepang (IJEPA).

Secara khusus Jokowi meminta agar Jepang dapat memberikan dukungan penurunan tarif untuk beberapa produk dan komoditas Indonesia antara lain tuna, pisang, dan nanas. Selain itu, ia juga meminta akses pasar untuk produk mangga.

Presiden Joko Widodo bertemu dengan sejumlah CEO perusahaan Jepang di Imperial Hotel, Tokyo, Jepang, pada Rabu, 27 Juli 2022. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)Foto: Presiden Joko Widodo bertemu dengan sejumlah CEO perusahaan Jepang di Imperial Hotel, Tokyo, Jepang, pada Rabu, 27 Juli 2022. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Di negeri Sakura, Jokowi juga sempat melakukan pertemuan dengan petinggi perusahaan besar. Sebut saja seperti, Toyota Motor Group Corp, Sojitz Corp, Mitsubishi Group Corp, Denso Corp, Sharp Corp, Inpex Corp, hingga Kansai Electronic Power.

""Saya sangat menghargai kualitas investasi Jepang. Namun, saya juga berharap investor Jepang mempertimbangkan competitiveness-nya. Sehingga dapat bersaing dengan investor lain di Indonesia," kata Jokowi, Rabu (27/7/2022).

"In short, kualitas baik, harga bersaing, itulah yang kita harapkan dan saya yakin Indonesia masih merupakan salah satu tempat investasi terbaik," lanjutnya

Dalam kesempatan tersebut, Jokowi ternyata mengantongi komitmen investasi senilai US$ 5,7 miliar atau setara Rp 85 triliun dari perusahaan Jepang. Mulai dari Toyoya, Sojitz, Mitsubishi, Denso, Inpex, dan Sharp.

3. Gaet Komitmen Investasi Rp 100 T dari Korea Selatan

Pada Kamis (28/7/2022), Jokowi melakukan pertemuan dengan Presiden Yoon Suk Yeol. Kedua pemimpin negara menyaksikan kerja sama antara Kementerian Investasi/BKPM dengan Kementerian Perdagangan, Perindustrian, dan Energi Republik Korea untuk meningkatkan investasi hijau berkelanjutan.

Mengawali kunjungannya di Korea Selatan, Presiden Joko Widodo menghadiri pertemuan dengan CEO perusahaan-perusahaan Korea Selatan di Lotte Hotel, Seoul, pada Kamis pagi, 28 Juli 2022. Dalam pertemuan, para CEO memberikan tanggapan atas iklim investasi di Indonesia yang dinilai sangat kondusif. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)Foto: Mengawali kunjungannya di Korea Selatan, Presiden Joko Widodo menghadiri pertemuan dengan CEO perusahaan-perusahaan Korea Selatan di Lotte Hotel, Seoul, pada Kamis pagi, 28 Juli 2022. Dalam pertemuan, para CEO memberikan tanggapan atas iklim investasi di Indonesia yang dinilai sangat kondusif. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Kedua, protokol perubahan MoU antara Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Republik Indonesia dengan Kementerian Pertanahan, Infrastruktur, dan Transportasi Republik Korea tentang kerja sama teknis pemindahan dan pembangunan Ibu Kota Negara (IKN).

Ketiga, MoU antara Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Republik Indonesia dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan Republik Korea tentang kerja sama maritim.

Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol di Kantor Kepresidenan Yongsan, Seoul, Kamis sore, 28 Juli 2022. Presiden Jokowi tiba dan disambut langsung oleh Presiden Yoon. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)Foto: Presiden Joko Widodo melakukan pertemuan dengan Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol di Kantor Kepresidenan Yongsan, Seoul, Kamis sore, 28 Juli 2022. Presiden Jokowi tiba dan disambut langsung oleh Presiden Yoon. (Dok: Biro Pers Sekretariat Presiden)

Sebelum bertemu dengan Presiden Korea Selatan, Jokowi juga sempat melakukan pertemuan dengan para CEO nomor wahid negara tersebut. Dalam kesempatan tersebut, Jokowi berhasil menggaet komitmen investasi 10 investor besar sebesar US$ 6,72 miliar atau setara Rp 100,6 triliun.

Adapun 10 pimpinan perusahaan yang hadir dalam pertemuan tersebut, yaitu CEO of Posco Kim Hag- dong, Vice Chairman/CEO of Lotte Chemical Kim Gyo-hyun, Vice Chairman/CEO of LG Corp Brian Kwon, Chairman of CJ Group Sohn Kyung-Sik, Chairman of LS Group Koo Ja-Eun, Vice Chairman/CEO of GS E&C Lim Byeong-yong, CEO of Samsung Electronics Roh Tae-moon, CEO of LX Holdings Roh Jin-seo, Chairman of Taekwang Park Joo-hwan, Chairman of KCC Glass Mong-ik Chung, serta turut hadir Duta Besar Republik Korea untuk Republik Indonesia Park Tae-sung.

"Saya tadi tidak mendengarkan keluhan-keluhan yang berat yang mungkin terjadi di lapangan. Tetapi apabila ada masalah-masalah tolong disampaikan kepada Menteri Investasi Pak Bahlil atau kepada Pak Menko Maritim dan Investasi, kalau ada masalah. Kalau mentok berdua ini tidak bisa menyelesaikan bisa ke saya, baik yang berkaitan dengan izin-izin, baik yang mungkin berkaitan dengan imigrasi dan lain-lainnya," kata Jokowi


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Jokowi Bakal Terbang ke China, Jepang dan Korsel, Ada Apa?


(cha/cha)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading