Ini Ternyata Senjata AS yang Dipakai Ukraina Lawan Rusia

News - Intan Rakhmayanti, CNBC Indonesia
06 July 2022 21:05
Petugas penyelamat membantu evakuasi warga atas  serangan rudal, di tengah invasi Rusia ke Ukraina, di Mykolaiv, Ukraina 29 Juni 2022. (via REUTERS/JULIE AKIMOVA - NEWS.PN) Foto: Petugas penyelamat membantu evakuasi warga atas serangan rudal, di tengah invasi Rusia ke Ukraina, di Mykolaiv, Ukraina 29 Juni 2022. (via REUTERS/JULIE AKIMOVA - NEWS.PN)

Jakarta, CNBC Indonesia - Ukraina telah membebaskan Kyiv dan Kharkiv, bahkan menenggelamkan kapal angkatan laut Rusia Moskva di Laut Hitam.

Kremlin pun telah berkumpul kembali di sekitar artileri superiornya dan mengubah perang menjadi pemboman yang menghancurkan kota-kota dan memakan banyak korban di Rusia.

Namun demikian Ukraina masih berjuang, dan untuk mengucapkan terima kasih kepada pemerintahan Presiden Biden atas dukungannya yang tak tergoyahkan, menteri pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov memposting pada 4 Juli foto salah satu senjata berat AS yang diyakini pemerintahnya membuat kemajuan perlawanan negara tersebut.


"Mungkin contoh terbaik dari [dukungan] ini adalah HIMARS, yang menjadi pengubah permainan di garis depan," cuitnya di Twitter.

"Pujian tinggi semacam itu biasanya diberikan untuk sistem senjata lain yang telah terbukti seperti drone pengintai Bayraktar TB2," imbuhnya.

Apa itu HIMARS?

Dibangun oleh kontraktor militer Lockheed Martin, HIMARS, atau sistem roket artileri mobilitas tinggi dapat menembakkan jenis persenjataan jarak jauh yang sama dengan sistem roket peluncuran ganda konvensional (MLRS), seperti M270, pada target hingga 300 kilometer. Senjata itu juga dapat menempatkan pasukan Ukraina di luar jangkauan artileri, sementara menempatkan baterai Rusia dalam bahaya.

Awak yang terdiri dari pengemudi, penembak, dan kepala seksi peluncur mengoperasikan sistem, yang membawa muatan enam rudal berpemandu presisi. Pod amunisi bekas dapat diisi ulang hanya dalam beberapa menit oleh tentara terlatih.

Namun satu yang menjadi pembeda, M142 bukanlah kendaraan beroda empat berat, seperti tank misalnya, tetapi menggunakan sasis beroda tiga yang mungkin ditemukan di semitruck komersial.

"Desain ini menawarkan kemampuan menembak dan berlari yang unik yang memungkinkan tentara, Marinir, dan sekutu kita untuk memposisikan, terlibat, dan dengan cepat pindah setelah menembak," tulis Michael Williamson, wakil presiden dan manajer umum rudal dan pengendalian tembakan di Lockheed Martin, tahun lalu di posting LinkedIn.

Berkat bobotnya yang ringan, HIMARS juga mudah diangkut sehingga dapat digunakan di lokasi yang sulit dijangkau. Itu bahkan dapat digunakan dari pesawat angkut turboprop C-130 Hercules.

Dalam pelayanan sejak tahun 2005, HIMARS telah dianggap penting untuk operasi melawan ISIS di Irak dan Suriah.

Pensiunan Letnan Jenderal Mark Hertling, memuji HIMARS sebagai sistem senjata terbaik. "Lebih gesit, lebih sedikit pelatihan yang dibutuhkan, lebih sedikit perawatan dan dukungan," tulisnya beberapa waktu lalu.

Sejak invasi 24 Februari, pemerintahan Biden mengklaim telah memberikan bantuan senilai US$4,6 miliar ke Ukraina dan menyetujui tambahan US$40 miliar, yang mencakup empat sistem roket artileri mobilitas tinggi M142.

 


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Rusia Klaim Ada Kemajuan Pembicaraan Ukraina 'Zona' Netral


(hoi/hoi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading