Pangkas Anggaran Semua Menteri, Sri Mulyani Kantongi Rp24,5 T

News - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
30 May 2022 09:34
Tips Dari Sri Mulyani

Jakarta, CNBC Indonesia - Belanja pemerintah pusat untuk tahun anggaran 2022 terpaksa dipangkas untuk mewaspadai lonjakan subsidi Bahan Bakar Minyak (BBM) dan listrik akibat perang Rusia dan Ukraina yang tidak berkesudahan. Total yang bisa dihemat diperkirakan mencapai Rp 24,5 triliun.

"Rp 24,5 triliun itu total untuk semua KL," ungkap Direktur Jenderal Anggaran Isa Rachmatarwata kepada CNBC Indonesia, Senin (30/5/2022)


Adapun kriteria belanja yang akan dipangkas adalah sumber dana Rupiah Murni (RM), di luar belanja pegawai dan belanja barang operasional, di luar belanja Anggaran Pendidikan, di luar belanja Perlinsos PB1, Bansos PKH, Bansos Kartu Sembako (Program untuk melindungi masyarakat miskin) dan dapat mencakup Belanja Barang Non Ops dan belanja modal yang belum dilakukan penandatanganan kontrak per tanggal 25 Mei 2022.

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati telah mengirimkan surat kepada masing-masing KL per tanggal 23 Mei 2022.

"Dengan surat tersebut KL diminta menyisihkan total 24,5T untuk cadangan bila terjadi kebutuhan mendesak yang diakibatkan kenaikan harga komoditas energi dan pangan," jelasnya.

"Cadangan tambahan ini tidak boleh dipakai dulu sampai tekanan akibat kenaikan harga mereda atau dapat dimitigasi dengan anggaran lain yang disiapkan," tegas Isa. Dana tersebut termasuk tambahan pagu untuk subsidi dan kompensasi yang sudah disetujui DPR.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Tok! DPR Setujui Tambahan Subsidi, Harga BBM-Listrik Tak Naik


(mij/mij)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading