Internasional

Utang China Diproyeksi Membengkak, Ini Penyebabnya

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
12 May 2022 17:29
Kenaikan kasus Covid-19 di ibu kota China, Beijing, mendorong kekhawatiran akan penguncian (lockdown) yang ketat. Hal ini memicu panic buying di kalangan warga. (AP/Andy Wong)

Jakarta, CNBC Indonesia - Utang di China diperkirakan akan tumbuh lebih banyak akibat penguncian terkait dengan strategi nol Covid-nya, menurut para analis.

"Pertemuan Politbiro China pada 29 April mengirimkan sinyal kuat bahwa pembuat kebijakan berkomitmen untuk target PDB tahun ini meskipun ada risiko penurunan dari gangguan Covid-19 dan ketegangan geopolitik," tulis analis ANZ Research dalam catatan pada hari yang sama.

Terkait hal ini, media pemerintah China melaporkan rincian pertemuan Politbiro itu, di mana para pejabat menjanjikan lebih banyak dukungan untuk memenuhi target pertumbuhan ekonomi negara tahun 2022.


Melansir CNBC International, dukungan itu akan mencakup investasi infrastruktur, pemotongan pajak dan rabat, langkah-langkah untuk meningkatkan konsumsi, dan langkah bantuan lainnya untuk perusahaan.

Langkah ini diambil karena bank investasi asing memperkirakan pertumbuhan akan turun secara signifikan di bawah angka 5,5%, dengan aktivitas manufaktur merosot pada April lalu.

"Ini berarti China kemungkinan akan menumpuk lebih banyak utang karena mencoba memenuhi target pertumbuhannya... Untuk mencapai target 5,5%, China mungkin meminjam dari masa depan dan menimbulkan lebih banyak utang," kata ekonom senior China ANZ Research, Betty Wang, dan ahli strategi senior China, Zhaopeng Xing.

Andrew Tilton, kepala ekonom Asia-Pasifik di Goldman Sachs, mengatakan pekan lalu bahwa China akan meningkatkan belanja infrastruktur.

"Dari sudut pandang Beijing, meningkatkan pengeluaran fiskal seperti itu serta melonggarkan pembatasan utang akan lebih diinginkan daripada pelonggaran moneter," katanya. "Namun, satu halangan terhadap upaya pemerintah terhadap investasi infrastruktur adalah pembatasan terkait Covid yang diberlakukan tanpa pandang bulu di mana-mana."

Tilton mengatakan salah satu opsi adalah menerbitkan obligasi khusus pemerintah daerah, yakni obligasi yang diterbitkan oleh unit-unit yang dibentuk oleh pemerintah daerah dan daerah untuk mendanai proyek infrastruktur publik.

Di pasar real estat yang terkepung, pemerintah juga telah mendorong pemberi pinjaman untuk mendukung pengembang, kata Tilton.

Pekan lalu Presiden China Xi Jinping menyerukan upaya "habis-habisan" untuk membangun infrastruktur, meski negara itu berjuang menjaga ekonominya tetap berjalan sejak wabah Covid terbaru yang muncul sekitar dua bulan lalu.

Pembatasan telah diberlakukan di dua kota terbesarnya, Beijing dan Shanghai, dengan perintah tinggal di rumah menampar jutaan orang dan perusahaan ditutup.

Pembatasan nol-Covid China telah memukul bisnis dengan keras. Hampir 60% bisnis Eropa di negara itu mengatakan mereka memotong proyeksi pendapatan 2022 akibat dari pengendalian Covid, menurut survei akhir bulan lalu oleh Kamar Dagang Uni Eropa di China.

Indeks Manajer Pembelian layanan Caixin, survei swasta yang mengukur aktivitas manufaktur China, menunjukkan penurunan menjadi 36,2 pada April, menurut data yang keluar Kamis lalu. Angka ini jauh di bawah tanda 50 poin yang memisahkan pertumbuhan dari kontraksi.

Kebijakan nol-Covid negara dan ekonomi yang melambat telah memicu prediksi dari bank investasi dan analis lain bahwa pertumbuhannya akan turun secara signifikan di bawah target 5,5% tahun ini.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

"Jebakan" Utang China Disebut Makan Korban Lagi: Pakistan


(tfa/luc)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading