Harga Minyak Goreng Turun, Bisa Rp14 Ribu Per Liter Lagi?

News - Damiana Cut Emeria, CNBC Indonesia
10 May 2022 07:35
Harga Minyak Goreng (CNBC Indonesia/Emir)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga minyak goreng terpantau berfluktuasi setiap hari. Entah karena promo diskon atau memang pasokan yang sedang banyak, harga minyak goreng dalam kemasan turun, meski untuk merek tertentu dan di lokasi tertentu, belum merata.  

Sementara itu, harga minyak goreng curah juga mengalami naik-turun setiap harinya, secara nasional. Memang, sudah lebih melandai di bawah Rp20.000 per kg. Jika dibandingkan kondisi pada saat awal pemerintah melepas harga minyak goreng ke mekanisme pasar dan memberi subsidi untuk  minyak goreng curah per 16 Maret 2022.

Subsidi itu ditujukan agar minyak goreng curah di dalam negeri bisa memenuhi harga eceran tertinggi yang ditetapkan, yaitu Rp14.000 per liter atau Rp15.500 per kg. 


minyak goreng curahFoto: dce
minyak goreng curah

Sistem Pemantauan Pasar dan Kebutuhan Pokok Kementerian Perdagangan (Kemendag) mencatat, harga minyak goreng curah naik Rp200 menjadi Rp17.700 per liter.

Sementara harga minyak goreng kemasan sederhana naik Rp600 menjadi Rp23.700 per liter. Dan harga minyak goreng kemasan premium turun Rp300 menjadi Rp26.300 per liter.

Harga ini adalah secara nasional pada Senin, 9 Mei 2022 dibandingkan harga pada Jumat, 6 Mei 2022.

Lalu apakah harga minyak goreng di dalam negeri bisa kembali ke Rp14.000 per liter?

Pemerintah sendiri melakukan berbagai jurus untuk menekan harga minyak goreng dan agar persediaan di pasar konsumen semakin banyak. Salah satunya dengan melarang ekspor minyak sawit mentah (crude palm oil/ CPO) dan turunannya mulai Kamis, 28 April 2022 hingga waktu ditentukan kemudian.

Presiden Joko Widodo dalam keterangannya mengatakan, langkah penutupan keran ekspor itu diharapkan bisa mendorong harga minyak goreng di dalam negeri semakin terjangkau.

"Saya akan terus memantau dan mengevaluasi kebijakan ini agar ketersediaan minyak goreng melimpah dengan harga terjangkau," kata Jokowi dalam keterangan pers lewat akun Youtube Sekretariat Presiden, Jumat (22/4/2022).

Karena itu, Dewan Minyak Sawit Indonesia (DMSI) menyatakan dukungannya atas kebijakan tersebut dan memprediksi pemerintah bisa mencabut larangan sementara tersebut di bulan Mei ini.

"Nggak perlu dikhawatirkan. Kami membacanya ini sebagai shifting sementara. Ibaratnya mengisi danau dulu sampai penuh, dari yang tadinya alirannya terbagi ke danau dan ke samudera," kata Sahat dalam keterangan pers virtual, Kamis (28/4/2022).

Apalagi, lanjut dia, Menko Perekonomian telah menegaskan, ketika target terpenuhi atau diibaratkan danau sudah penuh, dan sesuai dengan target harga eceran tertinggi (HET), regulasi akan diubah.

"Hanya sekitar 200 ribu ton per bulan. Nggak akan sulit mereka cepat. Apalagi BUMN sudah punya modal sehingga produsen minyak goreng nggak ada keraguan soal payment. Kenapa saya katakan Mei akan selesai, saat kondisi sulit aja, Kementerian Perindustrian targetkan 191.3000 ton di SIMIRAH, sudah tercapai 190 ribu," kata Sahat.

"Ya (larangan ekspor dicabut Mei 2022). Tapi dengan indikator yang jelas. Dari pak Jokowi, ketersediaan dan harga terjangkau. Tapi, jangan pula seluruh Indonesia tapi harus dengan base knowledge bukan kira-kira. Banyak masalah karena semua berkira-kira," kata Sahat.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Pengumuman! Pemerintah Resmi Larang Ekspor CPO Malam Ini


(dce/dce)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading