Sri Mulyani Bilang Sekarang Dunia Lagi Krisis di Atas Krisis

News - Cantika Adinda, CNBC Indonesia
26 April 2022 20:05
Konferensi Pers: Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur BI (FMCBG) ke-2 (Tangkapan Layar Youtube)) Foto: Konferensi Pers: Pertemuan Menteri Keuangan dan Gubernur BI (FMCBG) ke-2 (Tangkapan Layar Youtube))

Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Keuangan Indrawati mengungkapkan situasi saat ini, pertumbuhan ekonomi global mengalami perlambatan akibat dunia menghadapi dunia krisis di atas krisis.

Pembahasan mengenai krisis di atas krisis tersebut dibahas Sri Mulyani bersama dengan Managing Direktur International Monetary Fund (IMF) Kristalina Georgieva, Director General World Trade Organization (WTO) Ngozi Okonjo-Iweala saat dirinya melakukan lawatan kerja di Washington D.C, Amerika Serikat (AS).

Sri Mulyani menjelaskan, banyak hal yang didiskusikan, di antaranya membahas perkembangan perekonomian global sebagai akibat krisis pandemi dan krisis geopolitik.

"Krisis di atas krisis ini berdampak kepada risiko perlambatan pertumbuhan ekonomi yang sebetulnya sudah mulai pulih di berbagai dunia dan meningkatnya risiko fiskal," jelas Sri Mulyani dikutip dari akun resmi instagramnya, Selasa (26/4/2022).

Persoalan perlambatan pertumbuhan ekonomi global, kata Sri Mulyani menjadi buah pikiran dan perhatian di berbagai belahan dunia.

"Terutama karena dampak dan kemampuan berbagai negara dalam menangani krisis di atas krisis ini berbeda-beda," kata Sri Mulyani melanjutkan.

Lebih lanjut Sri Mulyani menjelaskan peningkatan harga pangan, harga energi, inflasi yang meningkat, dan mulainya pengetatan moneter serta meningkatnya suku bunga akan menjadi tantangan bersama di dunia. Hal tersebut dinilai perlu membutuhkan kerja sama secara global untuk mengatasinya.

Sebelumnya, hal yang sama juga disampaikan oleh Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva, yang memperingatkan bahwa saat ini dunia telah menghadapi guncangan krisis ekonomi global yang disebabkan oleh perang Rusia-Ukraina dan pandemi Covid-19 yang masih berlangsung.

"Dunia yang kita tinggali saat ini, tengah menghadapi krisis di atas krisis," ujarnya.

Pandemi Covid-19, kata Georgieva, saat ini belum berakhir. Ini karena kemungkinan adanya varian baru virus Corona bisa saja muncul atau bahkan lebih menular. Sementara daya beli masyarakat masih belum pulih sehingga tentu akan semakin melebarkan jurang antara negara kaya dan miskin.

Kedua, perang Rusia dan Ukraina juga menimbulkan gelombang kekhawatiran terhadap ekonomi di seluruh dunia. Hal tersebut tentu akan mempersulit pemulihan ekonomi dari pandemi Covid-19 yang saat ini masih berlangsung.

Untuk pertama kalinya dalam beberapa tahun, menurut Georgieva, inflasi menjadi bahaya yang sangat nyata bagi di banyak belahan negara di dunia.

"Ini adalah kemunduran besar bagi pemulihan global dalam hal ekonomi. Pertumbuhan turun dan inflasi naik. Dalam aspek kemanusiaan, pendapatan orang turun dua kali lipat," kata Georgieva.

"Krisis akibat pandemi dan perang semakin diperumit oleh fragmentasi krisis lain yang berkembang dari ekonomi dunia. Mulai dari teknologi yang berbeda, sistem pembayaran standar, dan cadangan devisa yang juga tidak sama antara satu negara dengan negara lainnya," kata Georgieva melanjutkan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Istana Akhirnya Buka Suara Soal Usulan Pemecatan Sri Mulyani


(hoi/hoi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading