Ada yang Lebih Ngeri dari Covid, Organisme Kecil Kena Dampak!

News - Intan Rakhamayanti, CNBC Indonesia
21 February 2022 20:53
Retakan lumpur membentang di area yang dulunya tertutup oleh perairan laguna Suesca, di Suesca, Kolombia (17/2/2021). Danau yang dulu dipenuhi ikan itu mengering karena efek perubahan iklim. (AP Photo/Fernando Vergara)

Jakarta, CNBC Internasional - Saat suhu global terus meningkat, Bumi berubah terlalu cepat dampaknya untuk organisme kecil untuk beradaptasi. Perubahan iklim memang menjadi kekhawatiran selain pandemi di masa manusia modern saat ini.

Menurut penelitian baru, ribuan spesies organisme kecil mirip tumbuhan berevolusi terlalu lambat untuk mengikuti perubahan Bumi saat krisis iklim terjadi.

Organisme kecil ini adalah ganggang, sesuatu yang mungkin dibayangkan mengambang sebagai lapisan hijau di atas kolam atau danau. Tetapi ketika ganggang menyatu dengan jamur, mereka membentuk koloni lumut, bercak-bercak keriting berwarna terang yang tumbuh di bebatuan dan di pohon.


Dengan lumut sebagai kendaraan mereka, ganggang memiliki keserbagunaan untuk menghuni berbagai ekosistem di seluruh dunia, hidup di mana saja dari tundra Arktik hingga gurun yang paling gersang.

Melansir laman CNN, Senin (21/2/2022), lumut sendiri menjadi vegetasi yang dominan, menutupi 7% dari permukaan planet. Ia tumbuh pada ukuran milimeter per tahun dan dapat berusia ribuan tahun. Bahkan jika bagian tengah lumut mulai rusak dan membusuk, tepi luarnya akan tetap menyebar seperti cincin.

Para peneliti tersebut mempelajari Trebouxia, ganggang bersel tunggal yang hidup di dalam lumut.

Ada lebih dari 7.000 jenis lumut jenis ini dengan mitra alga, menjadikannya umum di seluruh dunia. Studi tersebut diterbitkan Selasa di jurnal Frontiers in Microbiology.

Untuk memahami bagaimana lumut dapat beradaptasi, para peneliti melihat hubungan genetik spesies ganggang yang berbeda untuk perbandingan, serta lingkungan mereka yang bervariasi.

Dengan membuat pohon keluarga ganggang, para peneliti dapat melacak perubahan evolusionernya.

Para ilmuwan menyadari berapa lama waktu yang dibutuhkan alga untuk terbiasa dengan lingkungan dan suhunya, jumlah curah hujan, dan perubahan musim.

Ketika suatu iklim berubah, tidak jarang manusia melihat tumbuhan atau hewan muncul di lingkungan baru, di mana mereka bersaing dengan spesies yang ada.

Meskipun tidak berarti bahwa 7.000 alga Trebouxia akan hilang begitu saja, ini menunjukkan bahwa perubahan akan segera terjadi.

Jika pasangan alga dari lichen mulai mati, jamur mungkin juga akan hilang, atau alga mungkin harus perlahan-lahan pindah ke area lain.

"Saya pikir kita akan melihat rentang hal-hal ini bergeser, dan itu dapat menyebabkan beberapa hubungan dengan jamur - kita mungkin mendapatkan kemitraan yang sebelumnya tidak ada," kata penulis utama studi Matthew Nelsen, seorang ilmuwan penelitian di Field Museum Chicago.

Ke depan, Nelsen ingin menentukan bagaimana lumut ini bertahan hidup dan bahkan berkembang di lingkungan yang ekstrem dan beragam.

Ia ingin menguji batas kisaran suhu alga yang dapat mereka tahan, dan memahami lebih lanjut tentang komponen jamur lumut dan bagaimana lumut bereaksi terhadap perubahan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Negara Ini Penyumbang Terbesar Polusi di Bumi, RI Masuk?


(hoi/hoi)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading