Mungkinkah RI Jadi Negara Maju di 2045?

News - Tim Redaksi, CNBC Indonesia
31 January 2022 13:37
Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil saat Konferda ke- IX DPD KSPSI Provinsi Jawa Barat periode 2021-2026 di Hotel Bumi Makmur Indah, Lembang, Kabupaten Bandung Barat, Selasa (16/11/2021).

Jakarta, CNBC Indonesia - Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil memberikan tips khusus kepada seluruh elemen masyarakat agar misi Indonesia untuk menjadi sebuah negara maju pada 2045 terwujud.

Hal tersebut dikemukakan Ridwan Kamil saat memberikan arahan dalam rapat kerja Komunitas Muslim Jalur Puncak (KMJP) di Punack Royal Hotel, Bogor, Jawa Barat, seperti dikutip keterangan resmi, Senin (31/1/2022).

"Mari kita jemput 2045 menjadi sebuah negeri yang juara dunia tadi," kata Ridwan Kamil.


Untuk mewujudkan hal tersebut, Ridwan Kamil menitipkan tiga hal. Pertama adalah harus mengurangi pertengkaran. Oleh karena itu KMJP harus turun langsung ke masyarakat dengan menjadi pembawa perdamaian

"Mimpi itu tidak akan sampai kalau tiga syarat tidak dipenuhi. Satu kalau masih bertengkar. Saya titip forum yang saya cintai ini jadilah yang bermanfaat. Jadi juru damai, jadilah pemadam kebakaran yang memadamkan api," kata Ridwan Kamil

Oleh karena itu, kata dia, kepancasilaan harus selalu menjadi pegangan. Karena Pancasila merupakan perjanjian agung rakyat Indonesia untuk bersatu di tengah keberagaman.

"Saya tetap titip kepancasilaan itu harus jadi panduan. Karena Pancasila itu adalah perjanjian agung dari kita-kita yang berbeda. Karena kita ini berbeda, maka dibutuhkan perjanjian dari kelompok yang berbeda," kata Kang Emil.

Syarat kedua untuk menjadi negara maju, Indonesia harus memiliki pertumbuhan ekonomi yang minimal stabil di angka 5%. Terakhir adalah kualitas sumber
daya manusia (SDM) harus produktif.

Apalagi saat ini, sambungnya, Indonesia memiliki bonus demografi yang harus dimanfaatkan, di mana sebagian besar penduduk Indonesia berusia produktif.

"Kalau ekonominya seperti hari ini ekonomi digital dikuasai. Ketiga anak cucu kita harus produktif jangan sampai lebih bodoh dari orang tuanya," jelasnya.

Ridwan Kamil juga berpesan agar KMJP bisa beradaptasi dengan disrupsi yang datang. Seperti diketahui ada dua disrupsi yang sedang terjadi saat ini yakni revolusi digital 4.0 dan pandemi Covid-19

Berkaitan dengan adaptasi digital, Ridwan Kamil meminta agar para ulama dan tokoh agama memanfaatkan teknologi digital dalam setiap ceramah dan khutbahnya. Dengan ceramah digital cakupannya akan semakin banyak.

"Maka saya titip, semua ulama Jawa Barat harus punya tim yang merekam ceramah. Karena sekarang semua orang punya handphone," jelasnya

Adaptasi selanjutnya yang perlu dilakukan adalah untuk menghadapi disrupsi pandemi Covid-19. Apalagi saat ini kasus Covid-19 kembali naik karena adanya varian omicron.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Ridwan Kamil Berharap Jabar-DKI Jakarta Makin Kompak


(cha/cha)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading