Diam-Diam Vaksin Sinovac Laris di Singapura untuk Booster

News - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
20 October 2021 19:10
A worker inspects vials of SARS CoV-2 Vaccine for COVID-19 produced by SinoVac at its factory in Beijing on Thursday, Sept. 24, 2020. A Chinese health official said Friday, Sept. 25, 2020, that the country's annual production capacity for coronavirus vaccines will top 1 billion doses next year, following an aggressive government support program for construction of new factories. (AP Photo/Ng Han Guan)

Jakarta, CNBC Indonesia - Di Singapura, para penerima vaksin mRNA berbondong-bondong-bondong menambahkan kekebalan atau booster menggunakan vaksin Sinovac dan Sinopharm. Padahal sampai saat ini otoritas kesehatan setempat masih terus mempelajari keefektifannya lewat pendekatan heterolog.

Pada 9 Oktober 2021, Singapura diketahui memperluas program booster pada petugas kesehatan, pekerja garis depan, dan mereka yang berusia 30 tahun ke atas. Tapi, hanya menggunakan vaksin mRNA seperti Pfizer atau Moderna.

Namun belakangan, banyak masyarakat yang membayar untuk mendapatkan vaksin Sinovac dan Sinopharm sebagai booster, setelah mereka sebelumnya telah divaksin dua kali menggunakan vaksin mRNA. Hal ini diketahui dari dua klinik yang berbicara kepada Channel News Asia, dilansir Rabu (20/10/2021).


Orang-orang tersebut diketahui telah mendapat suntikan kedua sekitar 3-6 bulan sebelumnya, dan ingin mendapatkan peningkatan kekebalan menjelang program booster nasional. Juga sebagai antisipasi terhadap efek samping yang mereka alami setelah disuntik vaksin mRNA, ujar klinik tersebut.

Sampai saat ini, informasi keefektifan strategi booster heterolog masih sangat terbatas. Studi dari Amerika Serikat (AS) menyebut, "Vaksinasi booster homolog dan heterolog ditoleransi dengan baik dan imunogenik pada orang dewasa yang menyelesaikannya. Rejimen vaksin COVID-19 primer setidaknya 12 minggu sebelumnya."

Imunogenisitas mengacu pada kemampuan vaksin untuk menghasilkan respons imun.

Para peneliti juga menulis bahwa reaktogenisitas, atau kemampuan vaksin untuk menghasilkan reaksi merugikan yang umum, tidak berbeda antara penguat heterolog dan homolog.

Sayangnya, Kementerian Kesehatan Singapura (MOH) tidak menanggapi permintaan komentar untuk artikel ini.

Direktur pelayanan medis Depkes Kenneth Mak mengatakan saat konferensi pers pada 17 September bahwa vaksin mRNA di bawah program booster Singapura dapat diperlakukan setara satu sama lain, yang berarti orang dapat memilih booster Moderna jika mereka telah mengambil dua dosis suntikan Pfizer, atau sebaliknya.

Hal tersebut datang atas saran Komite Ahli Vaksinasi COVID-19, yang katanya juga sedang mempelajari pencampuran vaksin dan diharapkan membuat rekomendasi tentang masalah ini segera.

Dr Chua Hshan Cher, direktur medis Grup Medis Phoenix yang menawarkan vaksin Sinovac, mengatakan mereka yang menggunakan suntikan sebagai penguat hanya sebagian kecil saja.

"Kami menjelaskan bahwa tidak ada data untuk mendukung pilihan mereka, dan bahwa risiko pencampuran vaksin tidak dapat dijelaskan secara pasti," katanya kepada CNA pada 4 Oktober, ketika klinik telah memberikan lebih dari 1.200 dosis Sinovac, yang sebagian besar untuk booster.

"Namun, berdasarkan pengalaman kami selama 10 hari terakhir, tampaknya vaksin dapat ditoleransi dengan sangat baik dan tidak ada reaksi merugikan," ujarnya lagi.

Dr Chua mengatakan beberapa pasien dengan suntikan mRNA yang memilih booster heterolog telah menyebutkan efek samping saat melakukan vaksin dengan Moderna dan Pfizer, seperti demam dan sakit kepala yang tidak disebabkan oleh alergi. Oleh karena itu, mereka tidak ingin mengalami efek samping itu lagi.

Sebagai gambaran, strategi mix-and-match vaksin Covid-19 atau disebut juga vaksin heterolog tengah diteliti dalam beberapa studi.

Beberapa jenis vaksin yang banyak diteliti dalam konsep mix-and-match adalah kombinasi beberapa vaksin, yaitu chimpanzee adenovirus-vectored vaccine (ChAdOx 1) atau disebut vaksin Covid-19 AstraZeneca, vaksin mRNA-1273 atau disebut vaksin Covid-19 Moderna, dan vaksin BNT 162b2 atau disebut vaksin Covid-19 Pfizer.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Tambah 8 Juta Vaksin Bulk Sinovac, Indonesia Amankan Pasokan


(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading