ESDM & Kemendikbud-Ristek Kolaborasi Genjot PLTS di RI

News - Rahajeng KH, CNBC Indonesia
13 August 2021 11:25
Launching Program Gerakan Inisiatif Listrik Tenaga Surya (GERILYA)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kementerian ESDM tengah menyiapkan regulasi untuk meningkatkan penggunaan energi baru terbarukan (EBT) khususnya solar rooftop (PLTS Atap), agar bisa digunakan di masyarakat luas. Pasalnya dari potensi solar rooftop sebesar 32.000 megawatt, saat ini baru terpasang 31 megawatt.

Menteri ESDM Arifin Tasrif mengatakan potensi EBT nasional mencapai 400 gigawatt dan 200 gigawatt berasal dari energi surya. Sayangnya, pemanfaatan EBT saat ini baru 2,5% dari total potensi yang ada dan harus dikejar pemanfaatannya.

"Dari berbagai jenis EBT tersebut pembangkit listrik tenaga surya akan lebih didorong untuk mendominasi, mengingat potensinya yang besar dan harganya yang semakin kompetitif," kata Arifin dalam konferensi pers virtual, Jumat (13/8/2021).


Selain melengkapi dari sisi regulasi untuk meningkatkan penggunaan PLTS Atap, ESDM menggandeng Kementerian Pendidikan, Kebudayaan, Riset, dan Teknologi dalam program Gerakan Inisiatif Listrik Tenaga Surya (Gerilya). Gerilya merupakan program studi independen bagi mahasiswa di seluruh Indonesia untuk meningkatkan kompetensi dan mempercepat pemanfaatan pembangkit listrik tenaga surya atap.

"Dibutuhkan peran aktif semua pihak tak terkecuali mahasiswa dan generasi muda, untuk memfasilitasi hal ini ESDM dan kemendikbud membut program Gerilya yg menjadi bagian dari merdeka belajar kampus merdeka. Saya mengajak mahasiswa ikut program ini. Program Gerilya akan melahirkan aktivis energi terbarukan untuk mencapai bauran energi bersih 23% di 2025," pungkas Arifin.

Dalam kesempatan yang sama, Mendikbud-Ristek Nadiem Makarim mengatakan perkembangan teknologi semakin cepat mengubah pola hidup manusia dan kondisi alam, serta ketergantungan pada energi fosil. Dia mengharapkan investasi di bidang energi bersih bisa meningkat, dan mahasiswa bisa berinovasi dalam memecahkan tantangan global terkait lingkungan.

"Kami mengesahkan kerja sama melalui Gerilya, ini studi independen kampus merdeka yang melahirkan aktivis energi bersih dengan kecerdasan inovasi. Selama 1 semester peserta akan belajar mandiri dan bersama mentor untuk mengembangkan tenaga surya atap sebagai salah satu solusi," ujar Nadiem.

Dirjen EBTKE Dadan Kusdiana mengatakan saat ini minat terhadap penggunaan PLTS Atap semakin meningkat dan sudah ada 4.000 pengguna. Jumlah ini meningkat dibandingkan 2018 yang hanya berkisar 200 pengguna, karena harganya yang semakin kompetitif dan biaya investasinya turun 80% selama satu dekade.

"Gerilya lahir untuk mempercepat energi terbarukan oleh mahasiswa. Kolaborasi ini ditandai dengan perjanjian kerja sama sebagai langkah bersama mendorong energi terbarukan. Transisi energi dan target ambisius EBT ini untuk mendukung paris agrrement, Indonesia memiliki potensi 200 gigawatt tenaga surya dan pemanfaatannya di 2020 baru 150 megawatt," kata dia.


[Gambas:Video CNBC]

(rah/rah)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading