Delta Merajalela, Peringatan WHO Soal Varian yang Lebih Ganas

News - Anisatul Umah & Monica Chua, CNBC Indonesia
31 July 2021 16:30
Infografis/Usai Babak Belur Kena Covid, Apa Kabar India Sekarang?/Aristya Rahadian

Jakarta, CNBC Indonesia - Varian Covid-19 Delta semakin menyebar menular lebih cepat, bahkan ada potensi varian baru yang berbahaya muncul. China dan Australia termasuk yang merespons bahaya varian Delta, dengan memberlakukan pembatasan yang lebih ketat.

Dalam beberapa bulan virus corona di China kembali mengalami lonjakan di dua wilayah yakni Provinsi Fujian dan Kota Chongqing.

Lebih dari 200 kasus telah dikaitkan dengan klaster varian Delta di Kota Nanjing. Di mana sembilan petugas kebersihan di bandara internasional dinyatakan positif, dengan wabah yang menyebar ke Beijing, Chongqing, dan lima provinsi, pada Sabtu, (31/07/2021).


China bergegas melakukan upaya pencegahan dengan lockdown lebih dari satu juta orang. Infeksi virus corona kembali meningkat di dunia saat ini. Melansir dari AFP, Sabtu, (31/07/2021) WHO menyebut peningkatan rata-rata 80% selama empat minggu terakhir.

Lonjakan ini didorong oleh varian Delta, yang mana varia ini pertama kali muncul di India. Direktur Darurat WHO Michael Ryan varian Delta merupakan peringatan.

"Bahwa virus berkembang tetapi juga merupakan seruan untuk bertindak bahwa kita perlu bepergian sekarang sebelum varian yang lebih berbahaya muncul," ujarnya.

Pusat Pengendalian Penyakit AS merilis analisis, bahwa orang yang sudah divaksin penuh bisa menyebarkan virus semudah orang yang belum divaksin. Sementara itu suntikan masih efektif untuk penyakit yang parah sampai kematian.

Celine Gounder Seorang Infeksius Dokter Penyakit dan Profesor di Universitas New York mengatakan meski sudah divaksin dan tidak bergejala atau bergejala ringan, mereka tetap bisa menularkan ke orang lain.

"Sebagai orang yang divaksinasi, jika Anda memiliki salah satu dari infeksi ini, Anda mungkin memiliki gejala ringan, Anda mungkin tidak memiliki gejala, tetapi berdasarkan apa yang kami lihat di sini, Anda dapat menularkan ke orang lain," paparnya.

China dan Australia Siaga Delta

Varian delta yang terbukti lebih berbahaya dan menular membuat China & Australia kembali mengetatkan kebijakan lockdown. Hal ini seiring dengan imbauan WHO yang meminta seluruh negara untuk dapat mengatasi dan mengurangi laju penyebaran mutasi Delta, sebelum mutasi ini menyebabkan lebih banyak kasus kematian dan gelombang-gelombang Covid-19 selanjutnya.

Adapun kasus virus corona di China mengalami lonjakan, terutama di provinsi Fujian dan kota metropolitan Chongqing. China pun kembali melakukan lockdown, yang berdampak kepada 1 juta warga China, dan testing massal yang kembali dilakukan oleh pemerintah setempat

Sementara di Australia di mana 14% warganya telah menerima vaksinasi juga kembali melakukan lockdown di kota Brisbane dan sebagian dari Queensland setelah kluster baru varian delta kembali ditemukan oleh pemerintah setempat.

Semua negara di dunia baik berpenghasilan tinggi dan rendah saat ini tengah berjuang melawan varian Delta. Di Australia kota terbesar ketiga Brisbane dan bagian lain negara bagian Queensland akan melakukan lockdown, keberadaan varian Delta menjadi enam kasus.

"Satu-satunya cara untuk mengalahkan Delta adalah bergerak cepat, menjadi cepat dan menjadi kuat," kata Wakil Perdana Menteri Queensland Steven Miles.

Laporan dari beberapa negara seperti Kanada, Skotlandia dan Singapura juga mengatakan bahwa varian Delta akan menimbulkan gejala sedang-berat dan cenderung memerlukan orang tersebut untuk dirawat di fasilitas kesehatan.


[Gambas:Video CNBC]

(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading