Ada 'Varian India' Cs, WHO Ganti Nama Sebutan Varian Covid-19

News - Yunik Astutik, CNBC Indonesia
01 June 2021 19:30
Family members and relatives of a person who died of reasons other than COVID-19 pray next to his shallow sand grave on the banks of river Ganges in Prayagraj, India, Sunday, May 16, 2021. Police are reaching out to villagers in northern India to investigate the recovery of bodies buried in shallow sand graves or washing up on the Ganges River banks, prompting speculation on social media that they were the remains of COVID-19 victims. (AP Photo/Rajesh Kumar Singh)

Jakarta, CNBC Indonesia - Mulai saat ini WHO akan menggunakan huruf Yunani untuk merujuk pada varian Covid-19 yang pertama kali terdeteksi di negara-negara seperti Inggris, Afrika Selatan, dan India.

Melansir BBC, Selasa (1/6/2021) varian yang berasal dari Inggris misalnya diberi label sebagai Alfa, Beta untuk varian dari Afrika Selatan, dan dari India sebagai Delta.

WHO mengatakan selain untuk menyederhanakan, hal ini juga untuk membantu menghilangkan beberapa stigma dari nama-nama tersebut. Awal bulan ini, pemerintah India mengkritik penamaan varian B.1.617.2, yang pertama kali terdeteksi di negara itu Oktober lalu sebagai "varian India", meskipun WHO tidak pernah secara resmi melabeli hal itu.


"Tidak ada negara yang harus stigmatisasi karena mendeteksi dan melaporkan varian," kata pemimpin teknis Covid-19 WHO, Maria Van Kerkhove, dalam kicauannya.

Dia juga menyerukan "pengawasan ketat" varian, dan berbagi data ilmiah untuk membantu menghentikan penyebaran. Adapun daftar nama lengkap telah dipublikasikan di situs resmi WHO.

Maria juga menambahkan, huruf Yunani ini tidak akan menggantikan nama ilmiah yang ada. Jika lebih dari 24 varian diidentifikasi secara resmi, sistem akan kehabisan huruf Yunani, dan program penamaan baru akan diumumkan.

"Kami tidak mengatakan mengganti B.1.1.7, tetapi benar-benar hanya untuk mencoba membantu beberapa dialog dengan orang kebanyakan," katanya kepada situs web yang berbasis di AS.

"Sehingga dalam wacana publik, kita bisa membahas beberapa varian tersebut dalam bahasa yang lebih mudah digunakan," imbuh dia.

Pada hari Senin, seorang ilmuwan yang menasihati pemerintah Inggris mengatakan negara itu berada pada tahap awal dari gelombang ketiga infeksi virus corona, sebagian didorong oleh Delta, atau varian India.

Diperkirakan menyebar lebih cepat daripada varian Alpha, yang bertanggung jawab atas lonjakan kasus di Inggris selama musim dingin.

Vietnam sementara itu, telah mendeteksi apa yang tampaknya merupakan kombinasi dari dua varian tersebut. Pada hari Sabtu, menteri kesehatan negara itu mengatakan virus dengan cepat melalui udara dan menggambarkannya sebagai "sangat berbahaya".


[Gambas:Video CNBC]

(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading