Sederet Efek Samping Luar Biasa Pasca Vaksinasi Covid-19

News - Thea F, CNBC Indonesia
30 November 2020 07:08
Infografis/ Kabar Baik  dari BPOM Terkait  Vaksin Covid-19

Jakarta, CNBC Indonesia - CDC harus memperingatkan ke seluruh masyarakat jika suntikan vaksin virus Covid-19 memiliki efek samping yang cukup parah. Sehingga, harus diungkapkan ke publik serta antisipasi harus dilakukan sebelum mendapatkan dosis kedua dalam trial atau uji coba.

Rekomendasi tersebut datang ketika AS bersiap untuk vaksinasi kembali pada bulan depan.

Dr. Sandra Fryhofer dari American Medical Association mengatakan vaksin Covid-19 Pfizer dan Moderna memerlukan dua dosis dengan interval yang berbeda-beda.

Sebagai dokter yang berpraktik, dia mengatakan dia khawatir apakah pasiennya akan kembali untuk dosis kedua karena efek samping yang berpotensi tidak menyenangkan yang mungkin mereka alami setelah suntikan pertama.

"Kami benar-benar perlu membuat pasien sadar bahwa ini [pasien] menjadi tidak bisa jalan-jalan di taman," kata Fryhofer selama pertemuan virtual dengan Komite Penasihat Praktik Imunisasi, atau ACIP, kelompok ahli medis luar yang menasihati CDC. "Mereka akan tahu bahwa mereka mendapat vaksin. Mereka mungkin tidak akan merasa luar biasa. Tapi mereka harus kembali untuk dosis kedua itu. "

Peserta uji coba vaksin virus korona Moderna dan Pfizer mengatakan kepada CNBC pada bulan September bahwa mereka mengalami demam tinggi, nyeri tubuh, sakit kepala parah, kelelahan sepanjang hari, dan gejala lainnya setelah menerima suntikan. Walaupun gejalanya tidak nyaman, dan terkadang intens, para peserta mengatakan bahwa mereka sering pergi setelah satu hari, terkadang lebih cepat, dan itu lebih baik daripada tertular Covid-19.

Kedua perusahaan mengakui bahwa vaksin mereka dapat menyebabkan efek samping yang mirip dengan gejala yang terkait dengan Covid-19 ringan, seperti nyeri otot, menggigil, dan sakit kepala.

Seorang wanita Carolina Utara dalam studi Moderna yang berusia 50-an mengatakan dia tidak mengalami demam tetapi menderita migrain parah yang membuatnya terkuras selama sehari dan tidak dapat fokus. Dia mengatakan dia bangun keesokan harinya dengan perasaan lebih baik setelah mengonsumsi Excedrin tetapi menambahkan bahwa Moderna mungkin perlu memberi tahu orang-orang untuk mengambil cuti setelah dosis kedua.

"Jika ini terbukti berhasil, orang-orang harus tegar," katanya. "Dosis pertama bukanlah masalah besar. Dan kemudian dosis kedua pasti akan menurunkan Anda untuk hari itu. ... Anda perlu mengambil cuti sehari setelah dosis kedua."

Selama pertemuan pada hari Senin, Dr. Nancy Messonnier, direktur Pusat Nasional untuk Imunisasi dan Penyakit Pernafasan CDC, mengatakan badan tersebut akan bekerja untuk mengembangkan panduan jika petugas kesehatan mendapat vaksin dan kemudian merasa tidak enak badan keesokan harinya.

"Bagaimana hal itu memengaruhi perencanaan di tingkat rumah sakit dalam hal staf mana yang divaksinasi pada hari apa?" katanya.



[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Good News! Ada 18 Calon Vaksin Covid-19, AS-China-UK Terdepan


(dru)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading