RI Masih Seksi Meski Pandemi: AS, Jepang, UEA Lirik Investasi

News - Muhammad Choirul Anwar, CNBC Indonesia
16 May 2020 14:37
Trump tidak memakai masker saat berkunjung di pabrik Honeywell. AP/Evan Vucci
Jakarta, CNBC Indonesia- Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan bahwa meski dunia sedang dilanda pandemi, beberapa negara maju masih melirik Indonesia sebagai sasaran baru investasi mereka.

Ini, kata Luhut, dibuktikan dari obrolan para pemimpin negara dengan Presiden Joko Widodo. Salah satunya adalah dengan Presiden Amerika Serikat Donald Trump.

Pembicaraan ini bukan main-main, kemarin Luhut bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana Kepresidenan untuk membahas tindak lanjut obrolan Trump yang berencana membangun kerja sama antara Uni Emirat Arab (Abu Dhabi) Amerika, dan Indonesia dalam bidang investasi.


Rencananya, ketiga negara tersebut bakal menggelar video conference pada tanggal 17 Mei ini .

"Jadi walau sedang covid-19 begini, tetap Indonesia itu seksi buat orang lain," ujar Luhut, Jumat (15/5/2020).



Realisasinya pun sudah ada,dua hari lalu baru saja ditandatangani US$ 2,5 miliar kerjasama pengembangan metanol antara Bakrie dengan Air Product dari Amerika. "Itu nilai proyeknya kira-kira akan meningkat sampai US$ 7 miliar dalam dua tahun ke depan," lanjut Luhut.

Calon Investasi di Brebes
Sepekan kemarin ramai pemberitaan seputar rencana relokasi pabrik AS ke Brebes. Ini disampaikan langsung oleh Donald Trump ke Jokowi.

Luhut menyebut saat ini pemerintah tengah siapkan lahan seluas 4000 hektare untuk tempat relokasi tersebut.

Namun, hingga kini nama-nama perusahaan yang akan mencantol ke Indonesia belum terang benderang. Pihak Kementerian Koordinator Bidang Maritim dan Investasi pun belum mau berbicara banyak perihal calon perusahaan AS yang akan relokasi. Namun, Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan disebut-sebut sedang menjalankan lobi terhadap anak buah Donald Trump.



"Kita belum bisa disclose. Sekarang pembicaraan masih G to G antara Pak Menko (Luhut) dengan CEO US IDFC (United States International Development Finance Corporation), Adam Boehler," kata Juru Bicara Kemenko Marves Jodi Mahardi kepada CNBC Indonesia, Rabu (13/5).

PT Kawasan Industri Wijayakusuma (KIW) sebagai pengembang Kawasan Industri Brebes (KIB) di Jawa Tengah menyatakan siap dalam menyambut sejumlah pabrik AS yang berencana merelokasi pabrik ke Brebes.

Selaku pengelola kawasan industri Brebes menyebut saat ini sedang menyusun master plan terkait pengembangan Kawasan Industri Brebes (KIB), terutama demi menyambut relokasi pabrik Amerika Serikat dari China.

"Dalam situasi kondisi ini PT KIW justru mengalokasikan program dan anggaran lebih besar ke KIB Brebes, sebagai bukti KIW dan penjelasan. Program KIW lain sejauh ini ditangguhkan (Sementara)," kata Rachmadi kepada CNBC Indonesia melalui zoom meeting dengan Direksi PT. KIW, Selasa (12/5).

[Gambas:Video CNBC]





Jepang Diam-Diam Lirik Investasi
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading