Tenang! Tak Perlu Segera Mudik, Jokowi Janji Beri Bonus Libur

News - Muhammad Choirul Anwar, CNBC Indonesia
03 April 2020 10:37
Presiden Jokowi bakal mengganti hari libur nasional untuk lebaran tahun ini ke waktu yang lain agar masyarakat tenang.
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Joko Widodo (Jokowi) bakal mengganti hari libur nasional untuk lebaran tahun ini ke waktu yang lain. Menurutnya, langkah itu bisa jadi opsi agar masyarakat punya waktu lain untuk mudik setelah pandemi corona berakhir.

Selain itu, kebijakan ini juga sekaligus untuk menenangkan masyarakat. Pemerintah memang mengimbau agar warga menghindari mudik di tengah pandemi corona, agar penyebaran virus ini tak makin masif.

"Saya kira kalau skenario-skenario tersebut dilakukan, kita bisa memberikan sedikit ketenangan kepada masyarakat," kata Jokowi saat memberikan pengantar pada Rapat Terbatas (ratas) membahas Lanjutan Pembahasan Antisipasi Mudik, Kamis (2/4/20), melalui Konferensi Video dari Istana Kepresidenan Bogor, Provinsi Jawa Barat, dikutip dari laman resmi Setkab, Jumat (3/4).




Ia meminta disiapkan skenario-skenario yang komprehensif mengenai antisipasi mudik.

"Jangan sepotong-sepotong atau satu aspek saja atau sifatnya sektoral atau kepentingan daerah saja, tetapi dilihat secara utuh baik dari hulu, di tengah, dan di hilir," ujarnya.

Pada kesempatan itu, Jokowi mengingatkan bahwa Pemerintah telah menetapkan status kedaruratan kesehatan masyarakat dan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) sebagai rujukan bersama.

"Dan juga perlu saya tegaskan lagi, bahwa mulai dari presiden, menteri, gubernur, bupati, wali kota, sampai ke kepala desa, apakah lurah harus satu visi yang sama, satu strategi yang sama, satu cara yang sama dalam menyelesaikan persoalan yang kita hadapi sekarang ini," tandasnya.

Rujukannya, menurut Presiden, sudah jelas, prosedurnya juga sudah jelas, dan nanti menteri kesehatan segera mengatur lebih rinci dalam peraturan menteri apa kriteria daerah yang bisa diterapkan PSBB, langkah apa yang bisa dilakukan oleh daerah.

"Dan saya minta dalam waktu maksimal 2 hari peraturan menteri itu sudah selesai," urai kepala negara.

Ia juga menyampaikan bahwa bisa di kemudian hari juga menggratiskan tempat-tempat wisata yang dimiliki oleh daerah. "Kemudian yang kedua, memberikan fasilitas arus mudik bagi masyarakat pada hari pengganti tersebut," katanya.

[Gambas:Video CNBC]




(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading