Internasional

Selain China, Siapa yang Untung Dari Program One Belt & Road?

News - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
28 April 2019 19:59
Selain China, Siapa yang Untung Dari Program One Belt & Road?
Jakarta, CNBC Indonesia- China berusaha mati-matian meyakinkan dunia bahwa proyek raksasa inisiatif Belt & Road mereka mampu memberi manfaat banyak. Pertanyaannya adalah, siapa yang paling banyak kecipratan untung dari proyek yang digagas negeri tirai bambu itu?

Dilansir dari Al-Jazeera, Presiden Xi Jin Ping dalam pertemuan kedua yang digelar di China tak henti mengumbar manfaat dari proyek kerja sama multinasional infrastruktur berkelanjutan tersebut.




Ia memaparkan beragam program dan luasnya inisiatif belt & road di forum kedua itu, berupaya mengembalikan citra proyek tersebut yang belakangan dihujani kritik karena dinilai sebagai jebakan utang belaka.

Di luar ratusan pertemuan dan perjanjian yang ditandatangani, sesi foto dengan tiga lusin kepala negara, dan janji-janji baik investasi swasta maupun publik dalam infrastruktur dan perdagangan, Xi bersusah payah untuk menggarisbawahi niat baik dan komitmen China terhadap transparansi dan membangun kualitas "tinggi", berkelanjutan, tahan risiko, harga terjangkau, dan infrastruktur yang inklusif , seperti yang dia katakan pada pidatonya pada hari pembukaan forum/

Dia bekerja keras untuk meredakan kekhawatiran yang semakin meluas bahwa BRI adalah alat bagi China untuk memperluas pengaruhnya dan menghasilkan uang dalam prosesnya.

"Sepertinya ini adalah semacam penyesuaian kembali dari One Belt One Road yang asli, yang sekarang dikenal sebagai BRI," kata Bruno S Sergi, peneliti ekonomi pasar negara berkembang dan ekonomi politik Rusia dan China di Universitas Harvard/

"Nol korupsi, hijau, multilateral, kualitas, keberlanjutan adalah istilah glosarium baru dari presiden China," kata Sergi. "Tidak diragukan istilah-istilah baru ini menunjuk ke arah yang benar."

Selain China, Siapa yang Untung Dari Program One Belt & Road?Foto: Pertemuan bilateral antara Wakil Presiden Jusuf Kalla dengan Presiden China Xi Jinping di Beijing (Andrea Verdelli/Pool via REUTERS)


Risiko Jebakan Utang
Hingga saat ini, sekitar US$ 90 miliar telah diinvestasikan dalam beberapa proyek terkait BRI, tetapi beberapa ratus miliar lainnya telah ditawarkan meski belum mengikat dan siap diinvestasikan. Nilainya disebut mencapai US$ 300 miliar.

Angka ini menarik perhatian 125 negara yang telah mendaftar. Salah satunya Italia, yang mulai gabung Maret lalu dan menjadi negara mayor Eropa yang pertama mendaftar.

Tetapi reaksi selama beberapa tahun terakhir tak bisa diabaikan. Beberapa negara khawatir bahwa China memaksa mereka masuk ke dalam perangkap utang, atau bahwa rencana tersebut adalah bentuk lain dari kolonialisme.

Malaysia membatalkan beberapa proyek BRI terkait dengan korupsi yang meluas. Turki melewatkan forum itu dengan alasan kekhawatiran diplomasi perangkap utang. Di Montenegro, pembiayaan BRI telah secara drastis memperluas utang nasional.

Xi bersusah payah untuk mengatasi masalah ini di forum dengan berkomitmen untuk memastikan keberlanjutan lingkungan dan keuangan dalam proyek dan investasi.

Namun, tetap sulit untuk menentukan dengan tepat apa itu BRI dan apa manfaatnya, bukan karena tidak ada tetapi karena inisiatifnya begitu besar sehingga tidak mudah didefinisikan.

Di forum tersebut, Xi menghubungkan BRI dengan konektivitas dan kerja sama, dengan "tantangan dan risiko yang dihadapi umat manusia", pertumbuhan ekonomi global, perdagangan dan investasi internasional, tata kelola, multilateralisme, pembangunan , dan inovasi.

Apakah proyek Ini Efektif?
Ahli kebijakan publik dari Lyndon B Johnson School Joshua Eisenman mengatakan pertanyaannya sebenarnya lebih ke arah "Apakah kebijakan luar negeri Xi Jin Ping ini akan berhasil?"

Meski banyak yang meragukan, China bagaimanapun telah mengisi kesenjangan pendanaan proyek-proyek di banyak negara. Terutama negara yang sedang tumbuh.

Kesenjangan yang, setidaknya untuk saat ini, tidak ada ekonomi besar lainnya yang mau mengisi dan dengan demikian, meminjamkan sejumlah besar ke negara-negara yang mungkin tidak mampu mempertahankan pinjaman itu.

Namun, untuk semua pro dan kontra, BRI dapat menjadi kendaraan untuk tipe baru kewirausahaan nasional, kata Sergi.

Agar upaya menjadi efektif, BRI akan membutuhkan "Efisiensi dan pandangan ke depan yang setara dari banyak negara dan aktor yang tertarik pada jalur sutera terbaru ini".

"Hanya pendekatan baru yang dirasakan yang menggerakkan berbagai hal ke arah yang tepat dapat menjadikan BRI solusi besar menuju infrastruktur yang lebih baik, pertumbuhan dan kemajuan dan untuk menghindari bentuk hegemonik atau predator, di satu sisi, dan mencegah hutang di beberapa negara juga, "kata Sergi. (gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading