Internasional

Jelang Bertemu Lagi, Trump Sanjung Kim Jong Un

News - Wangi Sinintya Mangkuto, CNBC Indonesia
26 February 2019 14:15
Jelang Bertemu Lagi, Trump Sanjung Kim Jong Un
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengatakan dirinya dan Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un akan mengalami "pertemuan yang luar biasa".

Ia menyampaikan hal itu kepada wartawan di dalam pesawat kepresidenan Air Force One yang menuju Vietnam jelang pertemuan keduanya dengan Kim.

Dalam twit-nya pada Senin, ia menekankan manfaat bagi Korea Utara jika negara itu melepaskan senjata nuklirnya.


"Dengan Denuklirisasi penuh, Korea Utara akan dengan cepat menjadi Pendorong Ekonomi. Tanpanya, kondisinya akan sama saja. Pemimpin Kim akan membuat keputusan yang bijaksana!" tulis Trump, dilansir dari Reuters, Selasa (26/02/2019).


Dalam sebuah pidato pada Minggu malam, Trump tampaknya mengecilkan harapan akan tercapainya terobosan besar dalam pertemuan tingkat tingginya di Hanoi. Ia mengatakan akan senang selama Korea Utara mempertahankan jeda dalam pengujian senjatanya.

"Saya tidak terburu-buru. Saya tidak ingin memburu-buru siapa pun," katanya. "Saya hanya tidak ingin ada pengujian. Selama tidak ada pengujian, kami senang."

Korea Utara melakukan uji coba nuklir terakhir pada September 2017 dan terakhir menguji coba rudal balistik antarbenua pada November 2017.

Para analis mengatakan kedua pemimpin harus bergerak melampaui simbolisme dalam pertemuan keduanya.

"Tugas paling mendasar namun mendesak adalah mencapai pemahaman bersama tentang apa yang akan terjadi dari denuklirisasi," kata Gi-Wook Shin, direktur Pusat Penelitian Asia-Pasifik Stanford.

"Ambiguitas dan ketidakjelasan dari istilah 'denuklirisasi' hanya memperburuk skeptisisme tentang komitmen AS dan Korea Utara terhadap denuklirisasi."

Jelang Bertemu Lagi, Trump Sanjung Kim Jong UnFoto: Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (C) melambai pada saat kedatangannya di kota perbatasan dengan China di Dong Dang, Vietnam, 26 Februari 2019. (REUTERS/Nhan Sang).

Sementara Amerika Serikat menuntut agar Korea Utara menyerahkan semua program nuklir dan misilnya, Korea Utara ingin melihat penghapusan payung nuklir AS untuk Korea Selatan.

Seorang juru bicara kepresidenan Korea Selatan mengatakan kepada wartawan di Seoul pada Senin bahwa kedua pihak mungkin dapat menyetujui pengakhiran resmi Perang Korea, yang saat ini baru sebatas gencatan senjata dan bukan perjanjian damai. Deklarasi ini adalah sesuatu yang telah lama dicari Korea Utara.

Sementara perjanjian perdamaian formal mungkin masih jauh, kedua belah pihak telah membahas kemungkinan deklarasi politik yang menyatakan bahwa perang berakhir.


Saksikan video mengenai pertemuan Trump dan Kim berikut ini.

[Gambas:Video CNBC]

(prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading