Banjir Impor, Kapan RI Bisa Swasembada Pangan

News - Yanurisa Ananta, CNBC Indonesia
17 February 2019 16:21
Isu swasembada pangan menghangat jelang debat Pilpres, kapan RI bisa swasembada?
Jakarta, CNBC Indonesia- Calon presiden dan wakil presiden nomor urut 01 Joko Widodo (Jokowi) dan KH Ma'ruf Amin menjanjikan bila terpilih nanti akan menjadikan Indonesia berdaulat atas pangan atau Swasembada pangan. Soal ini, Ketua Umum Himpunan Kerukunan Tani Indonesia (HKTI) Moeldoko berpendapat swasembada bisa diwujudkan mengingat pemerintah sudah menyiapkan infrastrukturnya. 

"Kapan atau bisa atau tidak? bisa menurut saya. Upaya-upaya nyata itu sudah disiapkan oleh pemerintah saat ini," kata Moeldoko usai acara Pelepasan Simbolis Delegasi HKTI untuk Pelatihan Pertanian Bekerjasama dengan KBRI Thailand, Minggu (17/2/2019).




Diantaranya, lanjut Moeldoko, Pemerintah sudah membangun infrastruktur irigasi perswahan yang mumpuni. Termasuk membangun embung-embung. Saat ini, padi sudah bisa dipanen dalam waktu 70 hari, sebelumnya padi harus berusia 105 hari untuk bisa dipanen.

Produksi beras rata-rata nasional yang kini mencapai 4,5 ton sampai 5 ton per hektare bisa ditingkatkan menjadi 9 ton per hektare. Namun, Moeldoko mengakui memang sudah sekian lama infrastruktur pertanian kurang tertangani dengan baik.

"Bukan tidak tertangani ya. Kurang tertangani dengan baik, sehingga apa? lahan-lahan yang ada sekarang itu kurang begitu produktif karena pengairannya tidak terencana dengan baik," tuturnya.

Moeldoko melanjutkan, saat ini sejatinya Indonesia hasil produksi Indonesia sudah suprlus di mana saat ini beras surplus 2,9 juta ton dalam satu tahun. 

"Nah, pertanyaannya barang itu ada di mana? barang itu tersebar di warung, indomart dan pasar-pasar atau gudang di kampung sehingga kalau itu tersebar maka gudang nasional kita menjadi kosong," imbuhnya. 

Di sisi lain, gudang nasional tidak boleh kosong, lanjut Moeldoko. Sehingga, impor masih dibutuhkan Indonesia. "Jadi kita masih impor itu untuk mengisi kekurangan di gudang-gudang itu. Itu sebenarnya kondisinya seperti itu," tambahnya.

Mengenai perbaikan sistem perhitungan data, menurut Moeldoko, penting untuk dilakukan. Hal ini perlu dilakukan ke depannya supaya tidak ada perdebatan antar kementerian seperti yang terjadi sebelumnya. 

Akhir 2018 silam Kementerian Pertanian (Kementan) kembali jadi sorotan. Pasalnya, terbit izin mengimpor jagung maksimal 100.000 ton melalui Perum Bulog. Jagung yang diimpor untuk pakan ternak bukan konsumsi masyarakat. Impor jagung ini dimintakan langsung oleh kementerian pertanian (Kementan). Padahal data kementan menunjukkan Indonesia mengalami surplus jagung sebesar 13 juta ton.

"Memang ada penyusutan [data], ini harus diakui semuanya sehingga kita harus kembali melakukan perbaikan-perbaikan atas data yang kita miliki sekarang. Semuanya harus legowo untuk bisa melihat secara jernih persoalan ini supaya tidak ada perdebatan lagi antar kementerian," imbuhnya. 

Malam ini, debat calon presiden dan wakil presiden akan berlangsung. Topik yang akan dibahas seputar energi, pangan, infrastruktur, sumber daya alam, dan lingkungan hidup. Moeldoko menyebut arah perdebatan tentunya akan mengarah ke swasembada pangan. 

Saksikan video soal impor RI yang maha dahsyat

[Gambas:Video CNBC]




(gus/gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading