Harga Emas Merana Karena Cinta, Eh China...

Market - Maesaroh, CNBC Indonesia
16 August 2022 07:34
Emas batangan Foto: Reuters

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas makin melemah. Pada perdagangan Selasa (16/8/2022) pukul 06:50 WIB, harga emas dunia di pasar spot berada di US$ 1.778,08 per troy ons. Turun tipis 0,04%.

Pelemahan emas hari ini memperpanjang tren negatif emas yang sudah berlangsung sejak kemarin. Pada Senin (15/8/2022), harga emas juga amblas 1,3% per troy ons.

Dalam sepekan, harga emas melemah 0,78% secara point to point. Namun dalam sebulan masih meningkat 4,2%.


Jim Wyckoff, analis Kitco Metals, mengatakan harga emas melemah karena memburuknya data produksi China. Memburuknya data China tersebut diperkirakan akan menurunkan permintaan akan emas.

Biro Statistik China (National Bureau of Statistic/NBS) pada rilis Senin mengatakan bahwa penjualan ritel tumbuh 2,7% pada Juli dari tahun lalu. Angka ini jauh di bawah perkiraan pertumbuhan 5% oleh jajak pendapat Reuters, dan turun dari pertumbuhan 3,1% pada bulan Juni.

Dari segi produksi, industri China mengalami kenaikan sebesar 3,8%. Angka ini meleset dari ekspektasi untuk pertumbuhan 4,6% dan pelemahan dari kenaikan 3,9% bulan sebelumnya.

Terkait investasi, investasi aset tetap untuk tujuh bulan pertama tahun ini naik 5,7% dari tahun lalu. Meski begitu, ini juga meleset dari ekspektasi untuk pertumbuhan 6,2%.

Sementara itu, analis RJO Futures Bob Haberkorn mengatakan harga emas melemah karena ekspektasi pasar mengenai kenaikan suku bunga acuan. Bank sentral Amerika Serikat (AS) The Federal Reserve (The Fed) diperkirakan masih akan menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 bps pada September mendatang.

"Emas terjebak dan sulit menembus US$ 1.800 per troy ons. Saat ini menjadi periode yang penuh kehati-hatian untuk perdagangan emas karena kenaikan suku bunga akan terjadi ke depan," tutur Haberkorn, seperti dikutip Reuters.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Kalah Sama Dolar, Emas Tumbang ke Level Terendah 2 Bulan!


(mae/mae)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading