Gagal Tembus ke US$ 1.800/Ons, Harga Emas Malah Turun

Market - Maesaroh, CNBC Indonesia
10 August 2022 08:00
Emas batangan Foto: Zlaťáky.cz/Pexels

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas bergerak turun. Pada perdagangan Rabu (10/8/2022) pukul 06:40 WIB, harga emas dunia di pasar spot berada di US$ 1.793,5 per troy ons. Harga emas melandai 0,03%.

Pelemahan emas ini memutus tren positif batu bara yang berlangsung pada Senin dan Selasa pekan ini. Pada penutupan kemarin, harga emas menguat 0,32% ke US$ 1794,09 per troy ons. Pelemahan emas juga membuat emas gagal menembus level psikologis US$ 1.800 pr troy ons.

Dalam sepekan, harga emas masih menguat 1,6% secara point to point. Dalam sebulan, harga emas masih naik 3,5%.



Analis dari Kinesis Money Rupert Rowling mengatakan emas melemah karena pelaku pasar masih menimbang-nimbang faktor mana yang akan menggerakkan emas ke depan, antara suku bunga acuan, resesi, dan ketegangan geopolitik.

"Emas tengah melewati periode yang menarik di mana pelaku pasar tengah mencermati dan menilai faktor dominan mana yang akan mempengaruhi emas dan dolar Amerika Serikat (AS)," tutur Rowling, kepada Reuters.

Emas menguat dalam dua hari terakhir karena pasar berekspketasi inflasi AS akan melandai pada Juli. Data inflasi AS akan diumumkan hari ini pukul 19:30 WIB.

Konsensus yang dihimpun Trading Economics dan Reuters memprediksikan angka inflasi AS Juli 2022 akan berada di 8,7% secara year-on-year (yoy). Melambat dibandingkan dengan angka inflasi di bulan sebelumnya di 9,1% yoy.

Analis OANDA Craig Erlam mengatakan jika inflasi AS melandai maka kondisi tersebut bisa kembali mendongrak emas. Pasalnya, inflasi yang melandai diharapkan bisa menurunkan agresivitas kebijakan bank sentral AS The Federal Reserve (The Fed).

"Inflasi yang melandai terutama di inflasi inti bisa menjadi katalis bagi pergerakan emas ke depan. Emas bisa kembali ke level US$ 1.800 per troy ons dalam waktu dekat," ujar Erlam.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Kalah Sama Dolar, Emas Tumbang ke Level Terendah 2 Bulan!


(mae/mae)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading