Gawat! Akhir 2022 Resesi? Indeks Nikkei Hingga IHSG Rontok

Market - Houtmand P Saragih, CNBC Indonesia
29 June 2022 11:18
A man is reflected on an electronic board showing a graph analyzing recent change of Nikkei stock index outside a brokerage in Tokyo, Japan, January 7, 2019. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Jakarta, CNBC Indonesia - Bursa saham di kawasan Asia berguguran pada perdagangan hari ini. Pemicunya adalah, kekhawatiran investor terhadap ancaman resesi dan ketakutan terhadap inflasi yang memicu kenaikan suku bunga tinggi.

Kejatuhan pasar saham Asia mengikuti koreksi tajam di bursa Amerika Serikat, Wall Street. Aksi jual besar-besaran terjadi setelah lebih dari seminggu keuntungan di seluruh dunia yang disebabkan oleh harapan bahwa tanda-tanda kontraksi dapat memberi ruang bagi bank sentral untuk mengurangi laju pengetatan moneter mereka.

Fluktuasi di lantai perdagangan menunjukkan betapa sulitnya bagi investor untuk menemukan pijakan. Hal ini juga dirasakan para pembuat kebijakan keuangan berjuang untuk menemukan keseimbangan antara menahan harga dan mempertahankan pertumbuhan ekonomi.


Aksi jual yang terjadi pada perdagangan Rabu (29/6/2022) terjadi setelah tiga indeks utama New York melemah sebagai reaksi terhadap data yang menunjukkan kepercayaan di antara konsumen AS - yang merupakan pendorong penting ekonomi utama dunia - telah jatuh ke level terendah dalam lebih dari setahun.

Pembacaan mood-sapping sebagian didorong oleh perasaan inflasi akan bertahan, menunjukkan konsumen tidak yakin upaya agresif The Federal Reserve (The Fed) untuk menjinakkan inflasi akan berhasil.

Berita itu membayangi langkah mengejutkan China untuk memangkas periode karantina bagi para pelancong yang datang, meningkatkan harapan untuk relaksasi lebih lanjut yang dapat memungkinkan ekonomi raksasa negara itu pulih lebih cepat.

Semua bursa di Asia, mulai dari Tokyo, Hong Kong, Shanghai, Seoul hingga Jakarta berada di zona merah. Hanya bursa saham Singapura yang mampu bertahan hijau.

Pejabat tinggi The Fed pada hari Selasa mencoba untuk mengecilkan kemungkinan resesi, dengan kepala Fed di San Francisco dan New York mengatakan mereka optimis soft landing dapat dicapai.

"Saya melihat kami menginjak rem untuk memperlambat ke kecepatan yang lebih berkelanjutan, daripada menginjak rem, melewati setang dan mengalami resesi," kata Mary Daly dari San Francisco dalam acara online yang diselenggarakan oleh LinkedIn.

"Saya tidak akan terkejut, dan sebenarnya dalam perkiraan saya, pertumbuhan itu akan turun di bawah dua persen, tetapi tidak akan benar-benar berputar ke wilayah negatif untuk jangka waktu yang lama."

- Merangkai garis halus -
Tetapi para analis lebih skeptis, dengan Sim Moh Siong di Bank of Singapore mengatakan "ekspektasi konsumen AS yang rendah menunjukkan pertumbuhan yang lebih lemah di (paruh kedua 2022) serta meningkatnya risiko resesi pada akhir tahun".

Kepala Ekonom Conference Board Dana Peterson memperingatkan Amerika Serikat kemungkinan akan melihat resesi pada akhir 2022.

Dan Emily Weis, di State Street Corp, mengatakan: "The Fed masih percaya bahwa itu dapat menghubungkan garis yang sangat tipis antara pengetatan kondisi keuangan sementara tidak terlalu merugikan ekonomi.

"Kami masih tidak yakin mereka akan mampu melakukannya. Itulah yang kami lihat tercermin di pasar selama sebulan terakhir ini."

Harga minyak merosot meskipun tetap tinggi menyusul kenaikan dalam beberapa hari terakhir di tengah ekspektasi bahwa permintaan akan terus meningkat - meskipun pembicaraan resesi - dan pasokan tetap ketat karena larangan impor dari Rusia.

Dan sementara para pemimpin G7 setuju untuk bekerja pada batas harga minyak Rusia sebagai bagian dari upaya untuk memotong pendapatan Kremlin, pengamat memperingatkan bahwa kemungkinan tidak akan berdampak besar pada harga.

"Pelonggaran kebijakan nol-Covid China membantu minyak naik pada hari ketiga setelah koreksi yang layak dalam beberapa pekan terakhir," kata Craig Erlam dari OANDA.

"Seperti laporan bahwa UEA dan Arab Saudi memproduksi mendekati kapasitas, sangat kontras dengan klaim bahwa keduanya menahan dan bisa berbuat lebih banyak."

Dia menambahkan bahwa OPEC dan produsen utama lainnya 2,7 juta barel per hari di bawah target pada Mei, "mengambil total kekurangan berdasarkan perjanjian menjadi lebih dari setengah miliar".

"Bahkan sanksi yang dicabut terhadap Iran dan Venezuela tidak dapat berbuat banyak dengan latar belakang itu. Mungkin diperlukan resesi untuk mengembalikan harga minyak ke tingkat yang berkelanjutan dalam waktu dekat," dia memperingatkan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Inflasi Berpotensi Melonjak, Ini Emiten Yang Diuntungkan


(hps)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading