Google Rusia Bangkrut, Karyawan Terancam Tak Dapat Gaji

Market - Intan Rakhmayanti, CNBC Indonesia
22 May 2022 13:10
FILE PHOTO: Google app is seen on a smartphone in this illustration taken, July 13, 2021. REUTERS/Dado Ruvic/Illustration//File Photo

Jakarta, CNBC Indonesia - Google Rusia terancam bangkrut, setelah pihak berwenang menyita rekening banknya. Bahkan tindakan tersebut membuat perusahaan tidak mungkin untuk membayar gaji karyawan dan vendor.

"Tapi layanan gratis termasuk pencarian dan YouTube akan tetap beroperasi," kata juru bicara Google, dikutip dari CNBC Internasional, Minggu (22/5/2022)

Seperti dikabarkan unit Alphabet, seperti Google dan YouTube, berada di bawah tekanan di Rusia selama berbulan-bulan karena gagal menghapus konten yang dianggap ilegal oleh Moskow. Perusahaan juga membatasi akses ke beberapa media Rusia di YouTube. Tapi sejauh ini Kremlin tidak memblokir akses ke layanan perusahaan.


Penyitaan rekening bank Google Rusia oleh otoritas Rusia telah membuat kantor mereka di Rusia tidak dapat berfungsi, termasuk mempekerjakan dan membayar karyawan yang berbasis di Rusia, membayar pemasok dan vendor, dan memenuhi kewajiban keuangan lainnya.

"Google Rusia telah menerbitkan pemberitahuan tentang niatnya untuk mengajukan kebangkrutan," ungkap juru bicara perusahaan.

Sebuah saluran TV milik seorang pengusaha Rusia yang terkena sanksi mengatakan pada April bahwa petugas pengadilan telah menyita 1 miliar rubel (sekitar Rp 231 miliar) dari Google karena kegagalannya memulihkan akses ke akun YouTube-nya. Ini menjadi kejadian yang pertama, raksasa teknologi AS itu mengatakan banknya rekening secara keseluruhan telah disita.

Google tidak segera mengkonfirmasi apakah penyitaan dana tersebut yang menyebabkan niatnya untuk mengajukan kebangkrutan, atau apakah penyitaan lain telah terjadi.

Basis data Layanan Jurusita Federal Rusia mencatat dua penyitaan sejak pertengahan Maret, tanpa menyebutkan jumlahnya, serta denda dan biaya penegakan hukum lainnya.

Layanan tersebut mengkonfirmasi bahwa mereka telah menyita aset dan properti Google.

Google mengkonfirmasi telah memindahkan banyak karyawannya keluar dari Rusia sejak Moskow mengirim puluhan ribu tentara ke Ukraina pada 24 Februari. Tetapi beberapa memilih untuk tetap tinggal.

Anak perusahaan Google bermaksud untuk menyatakan kebangkrutan dan sejak 22 Maret telah meramalkan ketidakmampuan untuk memenuhi kewajiban moneternya, termasuk pembayaran pesangon, remunerasi untuk staf saat ini dan mantan dan pembayaran wajib tepat waktu.

Google, yang telah menghentikan penjualan iklan dan sebagian besar operasi komersial lainnya di Rusia, mengatakan layanan gratisnya, termasuk Gmail, Maps, Android dan Play, akan tetap tersedia untuk pengguna Rusia.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Duh... Ekspor-Impor Indonesia Bisa Terganggu Gegara Perang


(RCI/dhf)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading