Rusia dan China Mulai Merasakan 'Radiasi Bom SWIFT'

Market - Robertus Andrianto, CNBC Indonesia
02 March 2022 10:40
An undated handout photo of Whitehaven Coal's Tarrawonga coal mine in Boggabri, New South Wales, Australia.   Whitehaven Coal Ltd/Handout via REUTERS   ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE HAS BEEN SUPPLIED BY A THIRD PARTY. NO RESALES. NO ARCHIVES Foto: Tambang batubara Tarrawonga Whitehaven Coal di Boggabri, New South Wales, Australia. (Whitehaven Coal Ltd/Handout via REUTERS)

Jakarta, CNBC Indonesia - Para pedagang batu bara China mengalami kesulitan untuk mengimpor batu bara dari Rusia karena sanksi SWIFT menghambat mereka mendapatkan pembiayaan untuk membeli batu bara. 

Amerika Serikat dan sekutunya pada hari Sabtu memutuskan untuk memblokir akses bank-bank Rusia tertentu ke sistem pembayaran internasional SWIFT, yang memfasilitasi sebagian besar arus keuangan internasional.

Perbankan China menjadi lebih awas dalam memberikan pembiayaan setelah bank-bank Rusia tertentu dikeluarkan dari sistem perbankan SWIFT. Hal ini sebagai indikasi awal gangguan pasokan dari batu bara terbesar ketiga di dunia tersebut.

"Sebagian besar bank telah berhenti mengeluarkan letter of credit setelah sanksi SWIFT. Karena hampir semua kontrak berdenominasi dolar, kami tidak memiliki cara lain untuk melakukan pembayaran," kata pedagang yang berbasis di China sebagai importir batubara Rusia.

Ekspor energi Rusia dalam jumlah besar memang tidak secara langsung menjadi sasaran sanksi. Namun, hukuman lain seperti larangan SWIFT membuat semakin banyak pedagang komoditas energi seperti batu bara enggan berurusan dengan Rusia. Terlebih lagi bank menolak untuk menerbitkan letter of credit dalam dolar Amerika Serikat (AS).

China adalah pembeli batu bara terbesar Rusia dengan mengimpor lebih dari 50 juta ton batu bara senilai US$7,4 miliar tahun lalu. Sementara Rusia berkontribusi sekitar 15% dari total impor China dan merupakan pemasok terbesar kedua di belakang Indonesia.

Harga Batu BaraFoto: Reuters
Harga Batu Bara

China mungkin bisa mempertimbangkan membeli batu bara dari negara lain untuk menutupi kekurangan dari Rusia. Akan tetapi, harga batu bara di sejumlah negara eksportir batu bara teralh melonjak seirama dengan acuan batu bara dunia.

Patokan batubara Newcastle (Australia)baru saja mencatat rekor harga di US$305/ton pada hari ini karena invasi Rusia ke Ukraina yang terus berlangsung. Dalam sebulan terakhir, harga komoditas ini 'terbang' 58,68% secarapoint-to-point.

Ekspor Batu Bara RusiaFoto: Reuters
Ekspor Batu Bara Rusia



Langkah lainnya, para pedagang dan eksportir Rusia pun sedang berdialog mengenai pembayaran dengan mata uang China untuk pertama kalinya.

"Kami sedang menunggu tanggapan mereka, tetapi perdagangan telah ditunda untuk saat ini," kata pedagang kedua, yang mengimpor batubara Rusia secara teratur melalui jalur kereta api ke timur laut China.

Sementara beberapa pembeli pada akhirnya dapat menggunakan sistem kliring dan penyelesaian China, yang dikenal sebagai CIPS.

Pembelian batu bara dari luar negeri oleh China telah diredam sejak pekan lalu setelah Beijing memangkas batas harga domestik yang membuat harga impor batubara menjadi lebih mahal.

Banyaknya persediaan batubara domestik dan musim dingin yang mulai berakhir yang akan di China dapat menghentikan sementara impor untuk saat ini.

Walaupun begitu, kesenjangan pasokan dari Rusia yang berkepanjangan menjadi perhatian karena Beijing tetap memberlakukan larangan impor batubara dari Australia. Sementara pemasok utama Indonesia tahun ini melakukan pembatasan untuk ekspor baru.

Naiknya biaya pengiriman merupakan kekhawatiran lain. Biaya pengiriman dari Indonesia dan Afrika Selatan sudah jauh lebih tinggi dibandingkan dari Rusia yang mengirim secara teratur melalui kereta api ke timur laut China.

Sebagai perbandingan, biaya kirim dari Rusia ke China sebesar US$ 3,74/ton. Sementara biaya kirim dari Indonesia mencapai US$ 5,17/ton. Pengiriman dari Afrika Selatan menjadi paling mahal, yaitu sebesar US$ 18,22/ton

Biaya Pengiriman Batu BaraFoto: Reuters
Biaya Pengiriman Batu Bara

"Harga batubara global tidak mungkin turun dalam waktu dekat sebagian karena tarif pengangkutan yang tinggi," kata seorang pedagang yang berbasis di Singapura.

"Krisis Ukraina menambah tekanan ke atas untuk tarif angkutan yang sudah tinggi karena kemacetan rantai pasokan dan pemulihan ekonomi," tambahnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Yang Lain Minggir! Batu Bara Terbang Tinggi Menuju Rekor


(ras)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading