Usai Dihajar China, Akhirnya Tambang Bitcoin Mulai Pulih

Market - Feri Sandria, CNBC Indonesia
11 December 2021 19:30
A shop at Sim Lim Square in Singapore selling assembled Bitcoin mining rigs January 30, 2018.  Picture taken January 30, 2018. REUTERS/Dewey Sim

Jakarta, CNBC Indonesia - Penambangan bitcoin telah benar-benar pulih dari tindakan keras China terhadap aset kripto yang membuat lebih dari setengah penambang dunia kelabakan awal tahun ini.

China telah lama menjadi pusat industri ini, dengan perkiraan sebelumnya menunjukkan bahwa 65% hingga 75% penambangan bitcoin dunia terjadi di sana. Tetapi setelah Beijing secara efektif mengusir penambang kripto negara itu pada bulan Mei, lebih dari 50% hashrate bitcoin turun dari jaringan global.

Pemulihan dapat diukur dengan melihat hashrate, istilah yang digunakan untuk menggambarkan kekuatan komputasi semua penambang di jaringan bitcoin.


Pada hari Jumat, data dari blockchain.com menunjukkan bahwa jaringan telah sepenuhnya mengurangi defisit tersebut. Hashrate jaringan naik sekitar 113% dalam lima bulan.

Pemulihan Cepat Bitcoin

Ketika separuh jaringan bitcoin mati awal tahun ini, banyak ahli mengatakan bahwa penambang akan kembali online dan bermigrasi ke Amerika Utara. Banyak prediksi juga dibuat tentang kerangka waktu yang diperlukan untuk mengembalikan jaringan ke level tertinggi sebelumnya.

Penambang dan insinyur bitcoin Texas Marshall Long - yang merupakan kepala arsitektur di Rhodium Enterprises, penambang bitcoin terintegrasi penuh yang menggunakan infrastruktur berpendingin cairan - memberi tahu CNBC Internasional bahwa dia sedikit terkejut dengan kecepatan pemulihannya.

"Saya pikir [penambangan] akan [pulih; sekitar akhir Januari, awal Februari," katanya. Yang lain berpikir itu akan memakan waktu lebih lama dari itu, menambahkan enam hingga dua belas bulan lagi ke prediksi Long.

Menurut Kevin Zhang dari perusahaan mata uang digital Foundry, yang membawa lebih dari US$ 400 juta peralatan pertambangan ke Amerika Utara, pemulihan cepat jaringan bitcoin terjadi

Covid juga berperan

Meskipun pandemi global menutup sebagian besar ekonomi, uang stimulus pemerintah terbukti menguntungkan bagi perusahaan pertambangan AS.

"Semua uang yang disuntik selama pandemi berarti perlu lebih banyak modal untuk dikerahkan," jelas Brandon Arvanaghi, yang sekarang menjalankan Meow, sebuah perusahaan yang memungkinkan partisipasi perbendaharaan perusahaan di pasar kripto.

"Orang-orang mencari tempat untuk meletakkan uang mereka. Keinginan untuk investasi tidak pernah sebesar ini."

Pertaruhan itu membuahkan hasil. Data dari Universitas Cambridge menunjukkan bahwa AS sekarang menjadi tujuan nomor satu bagi penambang bitcoin, melampaui China untuk pertama kalinya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Tensi Geopolitik Mulai Turun, Mata Uang Kripto Diburu Lagi


(fsd/fsd)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading