Alternatif Investasi 2022, BNI Luncurkan Reksa Dana BNI 30G

Market - Khoirul Anam, CNBC Indonesia
03 December 2021 17:52
Head of Investment & Research BNI Asset Management Yekti Dewanti berbincang bersama Business Strategic and Corporate Secretary BNI Asset Management Devandra Harahap dan disaksikan oleh Kepala Divisi Riset BEI Verdi Ikhwan dan Head of Equity Investment BNI Asset Management Jefrix Kosiady dalam Virtual Launch BNI 30G, Jumat (3/11/2021).

Jakarta, CNBC Indonesia - Harapan pada pemulihan ekonomi pasca pandemi memberi angin segar berbagai sektor dunia usaha sehingga memicu apresiasi IHSG di penghujung 2021. Laju pertumbuhan ekonomi nasional di akhir 2021 masih terhitung moderat, tetapi investor sudah melihat prospek di 2022 akan berpotensi mendorong pertumbuhan IHSG yang lebih baik.

Adapun minat berinvestasi juga meningkat pesat di masa pandemi, tercermin dari data KSEI mengenai investor reksa dana yang tumbuh tajam dari 1,78 juta di akhir 2019 menjadi 3,88 juta di akhir 2020 dan naik terus mencapai 6,76 juta di akhir Oktober 2021 atau tumbuh 74,15%. Bahkan, sekitar 50% dari investor baru tersebut berasal dari kalangan milenial.

Jumlah investor kalangan milenial tersebut tak lepas dari pertumbuhan platform digital agen penjual reksa dana, maraknya edukasi investasi di sosial media, serta beragam kebutuhan investor yang ingin memiliki produk investasi.


BNI Asset Management (BNI-AM) melihat peluang tersebut dan mencoba mengambil kesempatan untuk memenuhi kebutuhan investor akan instrumen investasi berbasis saham yang menantang namun tetap terukur risikonya.

Dalam acara Virtual Launch & Talk Show BNI 30G, Direktur Keuangan BNI Novita Widya Anggraini mengatakan, meningkatnya minat investasi, baik dari investor retail maupun institusi, merupakan peluang bagi BNI Group untuk mengembangkan produk baru yang sesuai dengan ekspektasi mereka, yaitu produk baru yang menantang namun sesuai dengan risk appetite mereka.

"Sebagaimana harapan investor, produk baru yang kami luncurkan ini sangat challenging, namun tetap terukur risikonya sehingga sesuai untuk investor pemula maupun investor yang sudah pengalaman, bahkan cocok pula untuk investor Institusi seperti dana pensiun," kata dia dalam keterangan tertulis, Jumat (3/122021)

Pada kesempatan tersebut, Presiden Direktur BNI Asset Management Putut Endro Andanawarih menuturkan, pemulihan ekonomi pasca krisis pandemi Covid-19 mendorong pertumbuhan indeks saham di penghujung 2021, terutama untuk saham-saham indeks IDX Growth 30 yang diprediksi dapat membukukan pertumbuhan tertinggi dibandingkan saham-saham pada indeks lainnya.

"Oleh karenanya hari ini kami menerbitkan reksa dana Indeks BNI-AM Indeks IDX Growth 30 dengan call name Reksa Dana BNI 30G. Reksa Dana BNI 30G adalah reksa dana dengan underlying saham yang termasuk dalam indeks IDX Growth 30 yang terdiri dari kumpulan saham 30 emiten kapitalisasi besar dan medium yang mempunyai pertumbuhan tertinggi di Bursa Efek Indonesia. Sebagai reksa dana indeks, BNI 30G mereplikasikan kinerja indeks IDX Growth 30," kata dia.

Putut menambahkan, tujuan dibentuknya Reksa Dana BNI 30G adalah sebagai alternatif pilihan bagi investor yang menginginkan reksa dana saham dengan return yang menantang dan mempunyai risiko terukur.

"Harapan kami, Reksa Dana BNI 30G menjadi jawaban dari para investor yang diuntungkan karena dengan biaya pengelolaan yang terjangkau dapat memiliki 30 saham kapitalisasi besar dengan pertumbuhan tinggi, gampang di monitor, dan murah," lanjut dia.

Tanggapan positif para investor terhadap Reksa Dana BNI-AM Indeks IDX30 (BNI30), dan produk reksadana lainnya di BNI Asset Management seperti BNI-AM Nusantara ETF MSCI Indonesia (XBNI) dan BNI-AM ETF MSCI ESG Leader Indonesia (XBES) menyebutkan bahwa jenis reksadana tersebut mudah di monitor, dan lebih transparan.

Ketiga reksadana tersebut juga tergolong likuid, minim kesalahan dalam melakukan stock picking, dan biaya reksa dana yang relatif lebih rendah, sehingga sesuai kebutuhan dan profil risiko investor.

Puput menambahkan, di akhir 2021 BNI-AM juga akan menambahkan varian produk reksa dana baru dengan meluncurkan reksa dana yang tetap mengedepankan 30 saham pilihan bursa karena kumpulan saham tersebut memiliki kapitalisasi besar, likuiditas perdagangan yang tinggi, dan meniru kinerja IDX Growth 30.

"Kesuksesan penjualan Reksa Dana BNI-AM Indeks IDX30 (BNI30), BNI-AM Nusantara ETF MSCI INDONESIA (XBNI), BNI-AM ETF MSCI ESG Leader Indonesia (XBES) mendorong kami untuk menambahkan varian produk baru dengan meluncurkan produk Reksa Dana yang tetap mengedepankan 30 saham pilihan bursa karena kumpulan saham tersebut memiliki kapitalisasi besar dan likuiditas perdagangan yang tinggi," kata Putu.

Sebagai informasi, reksa dana BNI 30G yang ditawarkan untuk nasabah retail akan dipasarkan melalui 3 Agen Penjual Efek Reksa Dana (APERD), yaitu BNI Sekuritas, Fundtastic, dan Makmur. Sedangkan untuk nasabah institusi akan ditawarkan terutama kepada korporat asuransi, dana pension, dan ditawarkan kepada korporat BNI Group sebagai perwujudan sinergi bisnis holding.

BNI Asset Management adalah Perusahaan Manajer Investasi bagian dari BNI Group yang telah berdiri sejak 2011 dan mempunyai AUM sebesar Rp 25,04 trilliun per Oktober 2021 dan masuk dalam 10 besar perusahaan manajemen investasi terkemuka di Indonesia.

Hingga saat ini BNI Asset Management mempunyai 94 produk (per Oktober 2021) yang terdiri dari Reksa Dana Terproteksi, Reksa Dana Pasar Uang, Reksa Dana Pendapatan Tetap, Reksa Dana Saham, Reksa Dana Campuran, Reksa Dana Indeks, dan Reksa Dana ETF.

Penerbitan Reksa Dana BNI 30G akan melengkapi varian produk yang telah ada, memperbesar market share, dan semakin memperluas jangkauan investor yang belum ter-cover oleh produk yang ada.

Ke depannya, Reksa Dana BNI 30G akan menjadi salah satu produk unggulan BNI Asset Management di 2022 mendatang bersama dengan produk unggulan lainnya, yaitu BNI-AM Dana Likuid, BNI-AM Dana Lancar Syariah, BNI-AM Makara Investasi, BNI-AM Inspiring Equity Fund, BNI-AM Mahogany, dan BNI-AM Indeks IDX30 (BNI30).


[Gambas:Video CNBC]

(rah/rah)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading