Data Penjualan Rumah Mengecewakan, Wall Street Dibuka Mixed

Market - Arif Gunawan, CNBC Indonesia
18 May 2021 20:59
Traders work on the floor at the New York Stock Exchange (NYSE) at the end of the day's trading in Manhattan, New York, U.S., August 27, 2018. REUTERS/Andrew Kelly

Jakarta, CNBC Indonesia - Bursa saham Amerika Serikat (AS) dibuka variatif pada perdagangan Selasa (18/5/2021), menyusul buruknya data penjualan rumah yang mengindikasikan bahwa pemulihan ekonomi belum terwujud secara fundamental.

Indeks Dow Jones naik 40,6 poin (+0,12%) pada pukul 08:30 waktu setempat (20:30 WIB) dan selang 25 menit kemudian berbalik minus 14,6 poin (-0,04%) ke 34.313,23. Namun, S&P 500 surut 3,1 poin (-0,07%) ke 4.160,23 sementara Nasdaq tumbuh 30,5 poin (+0,23%) ke 13.409,53.

Menurut data Departemen Perdagangan, penjualan rumah di AS anjlok 9,5% (secara tahunan) menjadi 1,569 juta unit pada April. Angka itu jauh di bawah ekspektasi ekonom dalam polling Dow Jones yang mengestimasikan angka 1,7 juta unit.


Saham peritel membantu mengerem laju koreksi, menyusul kinerja kuartal I-2021 yang melampaui ekspektasi pasar. saham Home Depot naik 1% setelah membukukan laba bersih dengan lonjakan penjualan sebesar 32,7%. Saham Walmart juga bernasib sama dengan reli 3%.

Sementara itu, saham teknologi terus berbalik menguat, seperti Facebook, Amazon, Apple dan Microsoft. Saham Nvidia bahkan melesat 1%. Sebelumnya pada Senin, saham teknologi memimpin koreksi setelah inflasi di AS melesat melewati angka 4%.

Indeks Nasdaq, yang sensitif inflasi karena emitennya rakus menerbitkan obligasi, anjlok 2,3% sepanjang pekan lalu setelah pengumuman angka inflasi. Indeks Dow Jones turun 1,1% sementara S&P 500 melemah 1,4% setelah sempat terbanting hingga 4%.

Indeks Dow Jones Industrial Average pada Senin kemarin melemah 54,3 poin menjadi 34.327,79. Sementara itu S&P 500 turun 0,3% menjadi 4.163,29 menyusul koreksi saham-saham teknologi. Indeks Nasdaq surut 0,4% menjadi 13.379,05.

"Meski pasar mengantisipasi perubahan data terkait pembukaan kembali ekonomi, besar kejutan itu sudah melebihi perkiraan, sehingga mendorong volatilitas bursa dan menekan indeks saham menjauhi level tertingginya," tulis Kepala Investasi Morgan Stanley Wealth Management Lisa Shalett sebagaimana dikutip CNBC International.

Kenaikan inflasi melampaui proyeksi bank sentral (Federal Reserve/The Fed) memicu kekhawatiran bahwa kebijakan moneter akan diperketat lebih cepat dari perkiraan sebelumnya. Pelaku pasar bakal mencari celah peluang perubahan kebijakan The Fed dari nota rapat terakhir yang akan dirilis pada Rabu nanti.

Dari sisi korporasi, sebanyak lebih dari 90% emiten yang menjadi konstituen indeks S&P 500 telah merilis kinerja keuangannya. Dari situ, 86% di antaranya mencetak kinerja yang lebih baik dari ekspektasi pasar. Ini merupakan persentase terbesar sejak 2008, menurut data FactSet..

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Aksi Jual Saham Teknologi Berlanjut, Dow Futures Merah Lagi


(ags/ags)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading