Langkah Maju RI Jadi Raja Baterai, Ini Kabar Baik dari Erick

Market - Syahrizal Sidik, CNBC Indonesia
28 February 2021 17:55
Ilustrasi baterai pada mobil listrik yang dikemas dalam komponen yang aman. electrec.co

Jakarta, CNBC Indonesia - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir dan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan kembali membawa kabar baik bagi investor.

Erick mengungkapkan, kolaborasi perusahaan pelat merah dalam membentuk perusahaan raksasa baterai (EV battery) mobil listrik di Indonesia. Tiga BUMN akan menggandeng perusahaan dari luar negeri untuk membangun pabrik tersebut, antara lain, PT PLN (Persero), PT Inalum (Persero) dan PT Pertamina (Persero).

Ketiga BUMN ini akan menggandeng LG Energy Solution dan Contemporary Amperex Technology Co. Limited (CATL). Proyek ini juga akan melibatkan anak usaha MIND ID atau Inalum yakni ANTM dan TINS. Adapun MIND ID juga memiliki 20% saham PT Vale Indonesia (INCO) yang sudah diakuisisi tahun lalu.


"Ada yang namanya EV battery. Bagaimana policy pemerintah supaya bisa jadi produsen selain jadi market, bisa dijaga salah satunya nikel. Tak mau dikirim ke luar negeri raw material. Kami diberi kepercayaan, di mana PLN, Inalum, Pertamina akan membuat perusahaan baterai nasional partner dengan CATL dan LG," kata Erick dalam forum Economic Outlook 2021 yang digelar CNBC Indonesia, Kamis kemarin (25/2/2021).

Sebelumnya, Kementerian BUMN memang tengah membentuk Indonesia Battery Holding (IBH) untuk mengelola industri baterai terintegrasi dari hulu sampai ke hilir. Perusahaan holding yang terdiri dari tiga BUMN antara lain MIND ID atau Inalum, termasuk di dalamnya Aneka Tambang, Pertamina, dan PLN ini ditargetkan bakal terbentuk pada Semester 1 2021 ini. Hal tersebut disampaikan oleh Wakil Menteri I BUMN Pahala Nugraha Mansury.

"Kami harap pembentukan IBH bisa dibentuk di Semester 1 tahun ini. Sudah ada diskusi empat badan usaha itu, juga sudah ada diskusi awal dengan para calon mitra, time line Semester 1 tahun ini," ungkapnya dalam 'BUMN Media Talk, EV Battery: Masa Depan Ekonomi Indonesia' secara daring, Selasa (02/02/2021).

Sementara itu, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menargetkan pada 2023 mendatang Indonesia akan memiliki rantai pasok industri baterai lithium terintegrasi. Luhut menyebut target ini ditunjang dengan adanya rencana investasi smelter nikel, tembaga dan industri turunannya di Weda Bay, Halmahera Tengah, Maluku Utara.

Selain itu, menurutnya di Weda Bay juga akan dibangun pabrik asam sulfat untuk memenuhi kebutuhan dari bahan baku baterai lithium.

"Di Weda Bay nanti akan diproduksi asam sulfat pada 2023 dan lithium battery, pada 2023 global supply chain ada di Indonesia," ungkapnya, Kamis (25/02/2021).

Menurutnya, ada dua investor global yang akan berinvestasi di Indonesia, yakni Contemporary Amperex Technology Co. Limited (CATL) asal China dan LG asal Korea Selatan yang akan berinvestasi di Indonesia. Kedua calon investor ini akan digaet untuk membangun pabrik baterai lithium di Indonesia.

"Ini yang kita mau ada dua, CATL untuk baterai, kedua yaitu LG. Ini yang kita engage dari hulu ke hilir. Kita buat terintegrasi, jadi nickel ore ada smelternya dan turunannya," tuturnya.

Merespons sentimen tersebut, harga saham emiten tambang nikel naik cukup signifikan pada perdagangan Kamis kemarin. Data perdagangan Bursa Efek Indonesia (BEI) mencatat, saham PT Timah Tbk (TINS) naik tipis 1,32% yakni Rp 2.310/saham pada Kamis kemarin di tengah kenaikan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) sebesar 0,62% di posisi 6.289.

Saham anak usaha PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) atau Inalum alias MIND ID ini ditransaksikan senilai Rp 289 miliar dengan volume perdagangan 123,60 juta saham. Dalam sebulan terakhir saham TINS melesat 18,46% dengan catatan jual bersih asing Rp 41 miliar.

Tak hanya TINS, saham anak usaha MIND ID lainnya yakni PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) juga naik 1,72% di posisi Rp 2.960/saham dengan nilai transaksi terbesar mencapai Rp 1,03 triliun. Asing borong saham Antam mencapai Rp 183 miliar dalam sehari dan sebulan asing masuk Rp 1,53 triliun.

Berikut pergerakan saham-saham nikel di BEI pada perdagangan kemarin.

1. Harum Energy (HRUM), +5,81% Rp 6.825, net sell Rp 539 juta

2. Aneka Tambang (ANTM), +1,72% Rp 2.960, net buy Rp 183 miliar

3. Timah (TINS), saham +1,32% Rp 2.310, net buy Rp 490 juta

4. Pelat Timah (NIKL), +1,09% Rp 1.390, net buy Rp 1,65 juta

5. Central Omega (DKFT), +0,53% Rp 190, net sell Rp 180 juta

6. Vale Indonesia (INCO), +0,00 Rp 6.300, net sell Rp 21,47 miliar.


[Gambas:Video CNBC]

(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading