Politisi PDIP yang Jadi Komisaris BUMN: Ahok Hingga Budiman

Market - Chandra Gian Asmara, CNBC Indonesia
22 January 2021 20:26
Basuki T Purnama (Tangakapan Layar instagram @basukibtp))

Jakarta, CNBC Indonesia - Di awal kepemimpinannya, Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir melakukan gebrakan besar dengan merombak struktur di sejumlah perusahaan pelat merah.

Kala itu, Erick dianggap berani 'melengserkan' sejumlah nama-nama komisaris maupun direksi yang saat itu merupakan pilihan utama pendahulunya di pucuk pimpinan perusahaah negara, Rini Soemarno.



Satu tahun lebih menjabat sebagai menteri, terungkap fakta ada sejumlah nama pilihan Erick di BUMN merupakan politisi Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP), partai yang menaungi Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Berdasarkan catatan CNBC Indonesia, ada sejumlah nama beken partai berlambang banteng yang mengisi kursi dewan komisaris di perusahaan pelat merah. Berikut perinciannya:

Basuki Tjahaja Purnama
Basuki Tjahaja Purnama, alias Ahok didapuk menjadi Komisaris Utama PT Pertamina (Persero) pada 25 November 2019. Ahok dianggap mampu membenahi persoalan yang ada di tubuh BUMN minyak tersebut.

Dwi Ria Latifa
Dwi Ria Latifa, anggota DPR periode 2014-2019 dipilih Erick untuk menempati posisi Komisaris Independen PT Bank Rakyat Indonesia Tbk pada 18 Februari 2020.


Dari Arif Budimanta hingga Budiman Sudjatmiko
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading